Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Wakil Menteri Luar Negeri AS., Keith Krach tiba di Taiwan pada hari Kamis (17/09/2020) yang menjadi kunjungan kedua oleh seorang pejabat tingkat tinggi Amerika dalam dua bulan terakhir. Ini menjadi pemicu peringatan keras dan ancaman kemungkinan aksi pembalasan dari China. Beijing selama ini menganggap bahwa Taiwan miliknya sendiri dan menentang semua kontak resmi antara negara lain dengan negara pulau tersebut secara langsung.

Krach tiba di pangkalan angkatan udara di Ibu Kota Taipei, untuk kunjungan tiga hari. Mengenakan masker, dia bertemu dengan Wakil Menteri Luar Negeri Taiwan Harry Ho-Jen Tseng. Krach, pejabat Departemen Luar Negeri tingkat tertinggi yang mengunjungi pulau itu dalam beberapa dekade, akan bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan pejabat senior lainnya, kata kementerian luar negeri Taiwan.

Kunjungan Krach, yang merupakan wakil menteri untuk pertumbuhan ekonomi, energi dan lingkungan, mengikuti perjalanan profil tinggi pada bulan Agustus oleh AS. Sekretaris Kesehatan Alex Azar, tingkat tertinggi di A.S. Pejabat kabinet mengunjungi sejak AS mengalihkan hubungan formal dari Taiwan ke Cina pada tahun 1979. Namun, AS telah mempertahankan hubungan tidak resmi dengan Taiwan sejak jeda diplomatik resmi dan merupakan sekutu dan penyedia peralatan pertahanan terpenting di pulau itu.

Menjelang kedatangan Krach, AS. Duta Besar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kelly Craft, juga melakukan makan siang bersama di hari Rabu dengan pejabat tinggi Taiwan di New York. Ini merupakan pertemuan yang bersejarah dan langkah lebih lanjut dalam kampanye pemerintahan Trump untuk memperkuat hubungan dengan Taiwan. Craft mengatakan makan siangnya dengan James K.J. Lee, direktur Kantor Ekonomi dan Budaya Taipei di New York, adalah pertemuan pertama antara seorang pejabat tinggi Taiwan dan seorang A.S. duta besar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak 1971, ketika China duduk di PBB. diteruskan dari Taipei ke Beijing.

“Saya ingin melakukan hal yang benar oleh presiden saya, dan saya merasa dia telah berusaha untuk memperkuat dan memperdalam hubungan bilateral ini dengan Taiwan dan saya ingin melanjutkannya atas nama pemerintah,” katanya kepada The Associated Press.

Di Taiwan, Krach akan menghadiri perjamuan yang diselenggarakan oleh Tsai pada hari Jumat dan mengadakan diskusi tentang pembuatan dialog ekonomi dan komersial baru, menurut duta besar de facto Taiwan di AS, Hsiao Bi-khim. Dia juga akan menghadiri upacara peringatan mantan Presiden Lee Teng-hui, yang memimpin transisi pulau itu menuju demokrasi dan meninggal dunia pada usia 97 pada Juli.

Kunjungan Krach dan makan siang Craft dengan Lee pasti akan memperburuk ketegangan yang meningkat antara Washington dan Beijing terkait pandemi virus korona, perdagangan, teknologi, Hong Kong dan Laut Cina Selatan.

China mengutuk kunjungan itu pada hari Kamis dan memperingatkan itu bisa membalas.

Pada briefing harian Kamis, juru bicara kementerian luar negeri China Wang Wenbin mengatakan kunjungan Krach melanggar AS. komitmen terhadap China dan “mendukung kekuatan separatis kemerdekaan Taiwan dan melemahkan China-AS. hubungan dan perdamaian dan stabilitas di seluruh Selat Taiwan, ”menambahkan bahwa Beijing telah“ mengajukan keluhan serius ”dengan Washington atas masalah tersebut.

“Kami mendesak AS. untuk sepenuhnya mengenali sensitivitas tinggi dari masalah Taiwan… segera hentikan pertukaran resmi dan tindakan untuk meningkatkan hubungan substantif dengan Taiwan, dan tangani masalah terkait Taiwan dengan hati-hati, ”kata Wang. “China akan membuat tanggapan yang diperlukan sesuai dengan perkembangan situasi.”