Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Para investor ramai memburu asset safe haven diperdagangan akhir pekan, Jumat (04/01/2020) setelah serangan udara AS di Bandara Bagdad Irak ikut menewaskan Jendral Iran. Yen, Obligasi AS dan Jerman serta Emas kemudian naik bersama-sama. Sementara indeks dolar AS sendiri diguncang oleh data ekonomi dimana aktivitas pabrik domestik mencapai posisi terlemah dalam satu dekade.

Setelah serangan udara tersebut menewaskan Qassem Soleimani, Jendral Pasukan Al Quds dan arsitek militer di Timur Tengah. Serangan itu juga memicu kekhawatiran tentang gangguan pasokan minyak mentah, dan membuat harga minyak lebih dari $ 3. Harga minyak sedikit naik karena harga minyak mentah yang lebih tinggi, tetapi itu kemudian sebagian besar diimbangi oleh langkah keseluruhan menjauh dari risiko.

Secara keseluruhan, premis risiko geopolitik telah meningkat secara substansial dalam semalam. Investor  benar-benar mencari tempat berlindung yang aman. Yen Jepang telah naik setinggi 107,82 per dolar dan terakhir naik 0,48% pada hari itu di 108,04. Yen sering dipandang sebagai surga dari risiko, mengingat status Jepang sebagai negara kreditor terbesar di dunia. Liburan di Tokyo juga dibuat untuk kondisi yang tipis, melebih-lebihkan kepindahan itu.

Indeks dolar AS  awalnya diuntungkan dari perpindahan ke aset safe-haven, tetapi kenaikan itu terhapus setelah Institute for Supply Management (ISM) melaporkan bahwa sektor manufaktur berkontraksi secara signifikan pada Desember. Itu bertahan 0,03% pada hari itu di 96.873.

Sektor manufaktur AS mengalami kontraksi pada Desember paling banyak dalam lebih dari satu dekade, dengan volume pesanan turun mendekati level terendah 11 tahun dan pekerjaan pabrik turun selama lima bulan berturut-turut, menurut laporan dari ISM yang dirilis pada Jumat.

Angka ini menunjukkan ketidakpastian terkait perang perdagangan telah benar-benar merusak sektor manufaktur secara berkelanjutan dan itu menunjukkan kelemahan dalam PDB, terutama pada kuartal mendatang. Efek jangka panjang pada dolar tidak jelas. Meskipun melemah pada hari Jumat, greenback pada akhirnya akan diuntungkan jika manufaktur AS melambat harapan untuk pertumbuhan global pada tahun 2020.