Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas melakukan konsolidasi dari kerugian baru-baru ini pada kisaran harga terendah dalam sembilan bulan terakhir yang terjadi pada hari sebelumnya. Stimulus AS mungkin akan disahkan pada hari Rabu, dimana diharapkan juga imbal hasil Treasury AS 10-tahun dapat menghentikan kenaikan beruntun empat hari. Disisi lain, risk in tetap sedikit tertawar, setelah dolar AS menyegarkan kembali kenaikannya ke level tertinggi sejak November 2020.

Pada hari Sabtu (06/03/2021), pihak Senat Amerika Serikat yang dikuasai Partai Demokrat mengesahkan RUU bantuan COVID besar-besaran pada pemungutan suara partai. Stimulus ini termasuk didalamnya $ 1.400 dalam pemberian uang gratis tambahan untuk sebagian besar orang Amerika, $ 350 miliar bantuan untuk pemerintah negara bagian dan lokal, dan ratusan miliar lebih untuk berbagai program hewan peliharaan lainnya. Setelah mendapat persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat dan tanda tangan Presiden Joe Biden, diharapkan akhir pekan ini, gelombang inflasi lain yang dipicu oleh pemerintah akan berputar melalui perekonomian.

Dampak pada pasar komoditas logam mulia tidak serta merta langsung terasa. Tetapi investor yang dapat melihat apa yang akan datang ingin memposisikan diri mereka di depan tren. Sebagaimana telah terlihat pada minggu lalu dimana terjadi beberapa rotasi uang cerdas ke dalam saham pertambangan menjelang potensi terendah dalam harga spot logam mulia.

Divergensi positif ini merupakan sinyal bullish harga emas. Ini mungkin menunjukkan bahwa titik terendah yang signifikan sedang dalam, atau dalam proses pembentukan di pasar emas. Setelah sangat oversold, harga emas dapat dengan cepat mendorong ke garis pergerakan harga rata-rata dalam kisaran 50 minggu yang sedang naik. Ini menjadi titik balik emas dari kondisi oversold.

Sejak mencapai puncaknya 7 bulan lalu di lebih dari $ 2.000 per troy ons, emas telah turun lebih rendah dalam pola korektif yang besar. Koreksi itu sekarang semakin lama, dengan asumsi seperti yang kita lakukan itu terjadi dalam konteks pasar bullish struktural yang lebih besar.

Para agen emas batangan telah benar-benar dikecam dengan permintaan koin, batangan, dan putaran tahun ini – menghabiskan persediaan yang tersedia dalam prosesnya. Sementara Money Metals masih memiliki stok yang baik, banyak dealer lain hampir musnah atau mengutip penundaan selama sebulan pada banyak item. Ketersediaan sebenarnya telah meningkat beberapa sejak puncak kegilaan pembelian di bulan Februari. Namun, premi yang didorong oleh kelangkaan pada produk populer seperti Silver Eagles tetap tinggi.

Kondisi yang sangat tertekan di pasar bullion tidak biasa bertahan sementara harga spot hanya memantul dalam kisaran yang dibatasi. Meskipun membuat frustasi bagi bulls , orang-orang yang harus gugup di lingkungan ini adalah para Bear– khususnya, para naked short sell. Mereka menghadapi risiko tak terbatas jika terjadi lonjakan harga yang didorong oleh kekurangan fisik.

Pada awal perdagangan sesi Asia di hari Selasa (09/03/2021) harga emas mengambil mendekati posisi $ 1.683, naik sekitar 0,20%. Logam mulia baru-baru ini naik diuntungkan dari penghentian penurunan obligasi baru-baru ini sementara juga mengabaikan reli berkelanjutan dolar AS.

Melonjaknya harga emas kembali dapat dilacak dari meredanya kekhawatiran reflasi setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengisyaratkan bahwa stimulus fiskal Amerika yang sangat ditunggu-tunggu senilai $ 1,9 triliun akan keluar pada hari Rabu, dari perkiraan awal secara luas di hari Selasa. Hal yang sama menarik imbal hasil Treasury AS 10-tahun kembali, saat ini turun 2,6 basis poin (bps) menjadi 1,568%, sementara menghentikan reli empat hari.

Meski begitu, pembicaraan tentang pemulihan ekonomi global dan kalender ringan membuat S&P 500 Futures naik lebih dari 0,20% sedangkan indeks dolar AS naik ke level tertinggi baru sejak 24 November 2020. Perlu disebutkan bahwa saham di Asia-Pasifik juga diperdagangkan beragam karena para pedagang berhati-hati menjelang paket bantuan utama dari Amerika.

Pada hari Senin, logam Mulia turun ke level terendah baru sejak Juni 2020 di tengah reli dolar AS dan imbal hasil Treasury yang kuat menentang kenaikan komoditas. Namun, beruang tampaknya telah berhenti sejenak sambil menunggu sesi DPR AS pada hari Selasa. Selain itu, obrolan tentang vaksinasi dan pemulihan ekonomi juga harus diperhatikan karena kekhawatiran varian virus corona (COVID-19) melawan upaya membuka kunci di Barat. Jika kenaikan global berlanjut, logam kuning mungkin memiliki kelemahan lebih lanjut untuk dilihat.

Harga emas saat ini di sekitar $ 1.675, dan cenderung mengalami kemunduran di tengah kondisi oversold. Harga terendah yang ditandai selama Mei dan Juni 2020 di sekitar $ 1.670. Sementara itu, sisi ambang atas di $ 1.700 harus ditembus sebelum bisa mengincar $ 1.740, dan kenaikan selanjutnya bisa mentargetkan ke posisi sekitar $ 1.765.