Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pasar tenaga kerja AS dikatakan lebih lemah dari data yang ditunjukkan, demikian ungkap Direktur Fed wilayah Cleveland Loretta Mester pada hari Rabu (05/08/2020). Dalam pidato virtual di Pomona California, Mester mengatakan bahwa lebih dari setengah kontak bisnis di distriknya mundur sebagai tanggapan atas peningkatan kasus virus korona baru-baru ini.

Menurutnya, banyak perusahaan membuka kembali lowongan kerja dan menarik kembali pekerjanya. Sayangnya, jumlahnya berkurang dari yang direncanakan semula. Para perusahaan ini telah mengubah rencana dengan mengurangi pekerjaan, memotong kompensasi karyawan atau menghentikan pengeluaran modal yang direncanakan, tambahnya.

Keluh kesah para pelaku bisnis menunjukkan kondisi yang menurun sejak terjadi peningkatan kasus corona, tambahnya. Dengan dilakukannya sejumlah pemotongan gaji oleh perusahaan-perusahaan itu bagi para karyawannya, tentu akan menambah kerugian akibat turunnya permintaan, jelas Mester.

Ada hampir 18 juta pekerja yang menganggur, naik dari 6 juta di bulan Februari. Itu berarti satu dari 15 orang Amerika di atas usia 16 tahun menganggur, kata Mester. Banyak para pekerja yang terjebak dalam bekerja paruh waktu meskipun mereka ingin bekerja penuh waktu, dan beberapa sangat kecil hati sehingga mereka berhenti mencari sepenuhnya dan tidak lagi dihitung dalam penghitungan resmi pemerintah.

Data yang dirilis oleh ADP Rabu sebelumnya menunjukkan bahwa sektor swasta menarik kembali pada perekrutan pada bulan Juli. Pada hari Jumat, laporan ketenagakerjaan Juli dari Departemen Tenaga Kerja juga diperkirakan akan menunjukkan perlambatan dalam pertumbuhan pekerjaan setelah kenaikan kuat pada bulan Mei dan Juni.

Secara keseluruhan, Mester mengatakan pertumbuhan ekonomi AS “telah mulai melambat dengan meningkatnya kasus virus.” “Perkembangan terakhir ini menambah ketidakpastian pada apa yang sudah menjadi pandangan yang tidak pasti,” kata Direktur Fed wilayah Cleveland. Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah perlambatan ini hanya sementara. Tapi itu berarti ekonomi akan berada pada fase “pembukaan kembali”, daripada fase “pemulihan”, sedikit lebih lama.

Mester meminta Kongres untuk meningkatkan pengeluaran untuk membantu Amerika sementara ekonomi berjuang. “Juga jelas bahwa lebih banyak dukungan fiskal diperlukan untuk menyediakan jembatan bagi rumah tangga, usaha kecil, dan kota negara bagian dan lokal yang telah menanggung beban penurunan ekonomi sampai pemulihan berlangsung secara berkelanjutan,” katanya.

Dia mengatakan dia berharap tindakan bantuan virus korona baru akan disahkan oleh Kongres. Ketidakpastian seputar langkah tersebut adalah salah satu risiko yang dihadapi perekonomian, katanya.