Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bank sentral Australia mempertahankan suku bunganya mendekati nol untuk pertemuan kelima berturut-turut pada hari Selasa (04/05/2021) dan berjanji untuk menjaga kebijakan super longgar untuk jangka waktu yang lama bahkan ketika ekonomi pulih dengan cepat dari penurunan yang disebabkan COVID-19.

Reserve Bank of Australia (RBA) menegaskan kembali komitmennya untuk menjaga tingkat suku bunga pada rekor terendah 0,1% selama diperlukan untuk mengurangi pengangguran dan mendorong inflasi lebih tinggi.

Keputusan RBA yang diharapkan datang saat ia melukiskan gambaran yang indah dari ekonomi A $ 2 triliun ($ 1,55 triliun), dan meningkatkan perkiraan pertumbuhan menjadi 4,75% selama 2021, dari perkiraan Februari sebesar 3,5%.

Tingkat pengangguran terlihat menurun menjadi sekitar 5% pada akhir tahun ini dan 4,5% pada Des-2022. Pada bulan Februari, perkiraan RBA memiliki pengangguran sebesar 5,5% pada akhir 2022.

“Pemulihan ekonomi di Australia lebih kuat dari yang diharapkan dan diperkirakan akan terus berlanjut,” kata Gubernur RBA Philip Lowe dalam pernyataan singkat pasca pertemuan. “Investasi bisnis diharapkan meningkat dan belanja rumah tangga akan didukung oleh penguatan neraca selama tahun lalu,” kata Lowe.

Namun, RBA mengisyaratkan bahwa pihaknya belum siap untuk menaikkan suku bunga paling cepat hingga 2024, sejalan dengan bank sentral utama yang bersedia menjalankan ekonomi mereka dengan panas untuk meningkatkan inflasi, yang telah sulit dipahami selama bertahun-tahun.

Dengan kebijakan tersebut, RBA tetap mengkhawatirkan pengetatan kebijakan moneter terlalu cepat, karena kekhawatiran tentang menghambat pemulihan ekonomi.

RBA juga menempatkan prioritas tinggi pada kembalinya pekerjaan penuh dan akan merilis perkiraan ekonomi yang lebih rinci pada Jumat depan.

Dalam upaya untuk menumpulkan guncangan ekonomi dari pandemi virus korona tahun lalu, RBA memangkas suku bunga tiga kali, mengumumkan program kontrol kurva imbal hasil (YCC) untuk mempertahankan imbal hasil obligasi pemerintah tiga tahun pada 10 basis poin dan meluncurkan pelonggaran kuantitatif besar-besaran. program yang menargetkan obligasi jangka panjang.

Program pelonggaran kuantitatif A $ 100 miliar ($ 77,40 miliar) saat ini berakhir pada September dan dewan akan mempertimbangkan pembelian obligasi di masa depan pada rapat dewan Juli.

Upaya RBA didukung oleh pemerintah federal Australia yang telah membuang obsesi lama untuk menciptakan surplus anggaran dan berjanji untuk tidak mengambil “poros tajam menuju penghematan” dalam pembaruan Anggarannya pada 11 Mei.

Stimulus moneter dan fiskal yang kuat telah menyalakan api di pasar properti Australia di mana harga mencapai rekor tertinggi, sebagian besar disebabkan oleh permintaan dari pemilik-pemilik dan pembeli rumah pertama.

Tetapi data resmi tentang persetujuan pinjaman yang keluar pada hari Selasa menunjukkan investor juga bergegas kembali ke pasar.

Jika aktivitas investor semakin terangkat, itu akan menambah potensi regulasi makroprudensial di sektor ini mengingat komentar sebelumnya bahwa aktivitas investor yang kuat berpotensi memperkuat siklus perumahan. RBA mencatat kenaikan harga dan mengatakan dengan hati-hati memantau tren pinjaman perumahan.