Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS menguat pada perdagangan di hari Kamis (27/08/2020) setelah Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan, bahwa bank sentral AS akan meluncurkan strategi baru yang agresif untuk mengangkat lapangan kerja dan inflasi AS. Pernyataan Powell dalam symposium virtual Jackson Hole ini sesuai dengan harapan pelaku pasar secara luas.

Dalam pendekatan baru, bank sentral AS akan berusaha untuk mencapai inflasi rata-rata 2% dari waktu ke waktu, mengimbangi periode di bawah-2% dengan inflasi yang lebih tinggi “untuk beberapa waktu,” dan untuk memastikan lapangan kerja tidak kurang dari level maksimumnya.

Pun demikian, pasar mengharapkan lebih besar dari ini. Sebagaimana dikatakan oleh Marc Chandler, dari Bannockburn Global Forex di New York. Ia melihat ada keraguan bahwa Fed akan mampu mengangkat inflasi, meski ada target baru. “The Fed belum mencapai target inflasi sejak 2012, dan sekarang mereka mengatakan ‘sekarang kami serius tentang itu …’ Saya tidak berpikir itu yang menciptakan inflasi, atau ekspektasi inflasi,” kata Chandler.

Indeks dolar awalnya merosot pada pengumuman tersebut, sebelum rebound menjadi 0,20% pada hari itu di 93,00. Greenback telah berkonsolidasi sejak kehilangan 4% pada Juli, yang merupakan kerugian bulanan terburuk dalam satu dekade. Euro turun 0,07% menjadi $ 1,1821.

Dalam jangka panjang, jika Fed mampu meningkatkan tekanan harga tetapi juga membiarkan suku bunga mendekati nol lebih lama, kebijakan tersebut akan menjadi negatif bagi dolar. “Apa yang akan terjadi adalah ketika Anda memiliki semua bank sentral lainnya mulai menarik kembali stimulus mereka, mulai menunjukkan tanda-tanda pengetatan, The Fed akan tertinggal, kata Edward Moya, analis di OANDA di New York. “Anda akan melihat bahwa perbedaan suku bunga tidak menguntungkan dolar. Ini hanya memberikan prospek bearish jangka panjang untuk greenback, ” jelas Moya.

Data pada hari Kamis menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran berkisar sekitar 1 juta minggu lalu, menunjukkan pemulihan pasar tenaga kerja terhenti karena pandemi COVID-19 berlarut-larut dan bantuan keuangan dari pemerintah mengering.

Poundsterling Inggris mencapai ketinggian delapan bulan di $ 1,3283 melawan greenback pada hari Kamis, sebelum jatuh kembali ke $ 1,3202.