Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ekonomi Jepang berkembang lebih dari yang diharapkan pada kuartal keempat, memperpanjang pemulihan dari resesi pascaperang terburuk berkat rebound dalam permintaan luar negeri yang mendorong ekspor dan belanja modal. Namun pemulihan melambat dari kecepatan kuartal ketiga yang cepat dan keadaan darurat baru yang membatasi prospek, menggarisbawahi tantangan yang dihadapi pembuat kebijakan dalam mencegah penyebaran COVID-19 tanpa menghentikan pemulihan yang rapuh, terutama di sektor konsumen yang terpukul.

Kondisi sedemikian rupa sehingga Jepang tidak dapat menghindari pertumbuhan negatif pada kuartal pertama.  Ada kemungkinan besar bahwa akan ada siklus berulang dari infeksi virus korona yang menyebar dan diatasi tahun ini, yang berarti konsumsi tidak mungkin pulih pada kecepatan yang diharapkan.

Jepang sebagai ekonomi terbesar ketiga di dunia tumbuh 12,7% tahunan pada Oktober-Desember, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin, melebihi perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 9,5%. Itu lebih lambat dari lonjakan 22,7% yang direvisi pada kuartal sebelumnya, ketika ekonomi mendapat dorongan dari permintaan yang terpendam setelah keadaan darurat sebelumnya dicabut pada Mei.

Selama setahun penuh yang dilanda virus corona, ekonomi Jepang berkontraksi 4,8%, penurunan tahunan pertama sejak 2009. Namun kinerja Jepang Oktober-Desember lebih kuat dari pertumbuhan AS sebesar 4% dan penurunan 2,8% di zona euro. Dengan dua kuartal berturut-turut pertumbuhan yang solid, ekonomi Jepang kemungkinan menutup 90% kerugian yang disebabkan pandemi, kata para analis.

Pemulihan Jepang berlangsung dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dari perkiraan semula. Masih ada jarak menuju normalisasi penuh, tetapi aktivitas ekonomi mulai pulih menuju tingkat pra-pandemi.

Penguatan kembali dalam aktivitas manufaktur global memberi ekspor dan belanja modal dorongan yang sangat dibutuhkan karena pengiriman ke ekonomi China yang pulih dengan cepat memanas. Permintaan eksternal, atau ekspor dikurangi impor, bertambah 1,0% poin ke pertumbuhan PDB kuartal keempat berkat lonjakan ekspor 11,1%. Belanja modal juga tumbuh 4,5%, menandai kenaikan pertama dalam tiga kuartal, karena perusahaan melanjutkan pengeluaran yang telah ditunda tahun lalu karena pandemi.

Konsumsi swasta, yang membentuk lebih dari separuh ekonomi, naik 2,2%, melambat dari kenaikan 5,1% di kuartal sebelumnya tetapi melebihi perkiraan pasar untuk kenaikan 1,8%. Namun, prospeknya tetap sangat tidak pasti karena Jepang tertinggal dari negara-negara barat dalam meluncurkan vaksin.

Kebangkitan infeksi memaksa pemerintah untuk menghentikan kampanye diskon perjalanan kontroversial yang telah mendukung pengeluaran layanan pada bulan Oktober dan November. Diperkirakan bahwa perekonomian akan berkontraksi pada kuartal saat ini, karena sektor ritel terpukul dari keadaan baru pembatasan darurat yang diluncurkan pada Januari dan akan berlangsung hingga awal Maret.

Jika langkah-langkah darurat dicabut pada Maret, ekonomi Jepang mungkin akan pulih pada April-Juni. Tapi kami tidak dapat mengandalkan ekspansi besar karena kemungkinan akan membutuhkan waktu untuk suntikan vaksin untuk menjangkau populasi yang lebih luas.