Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR РHarga emas bertahan di dekat posisi terendah 11 minggu dalam perdagangan berombak pada hari Kamis (18/02/2021) karena optimisme investor untuk pemulihan ekonomi global meningkatkan AS. Hasil Treasury dan membuat logam mulia kurang menarik. Pada perdagangan emas di pasar spot, harga turun 0,1% menjadi $ 1.775,32 per ounce, mendekati level terendah sejak 30 November pada harga seharga $ 1.767,20,yang  dicapai sebelumnya. Harga emas di pasar berjangka AS sendiri naik 0,1% menjadi $ 1,774.30.

Date ekonomi dari AS baru-baru ini menunjukkan bahwa angka pertumbuhan sektor manufaktur dari Federal Reserve New York dan pembacaan ekonomi terpisah dari Fed Philadelphia, sangat kuat dan menunjukkan sejumlah hal mulai kembali dari kemerosotan virus korona. Tetapi beberapa aksi berburu barang murah, mengingat penurunan emas di bawah $ 1.800 dan dolar yang lebih rendah, memang mendorong kenaikan awal emas dari posisi terendah baru-baru ini.

Juga menyediakan level support bagi emas batangan adalahpernyataan  FederalReserve pada hari Rabu menegaskan kembali janjinya untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol sampai inflasi dan lapangan kerja meningkat.

Reaksi emas terhadap kenaikan tak terduga dalam klaim pengangguran mingguan pada hari Kamis juga relatif teredam, dengan AS Imbal hasil obligasi naik di tengah tanda-tanda kenaikan ekonomi. Imbal hasil yang lebih tinggi telah mengikis daya tarik emas sebagai lindung nilai inflasi akhir-akhir ini, karena meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan hasil.

Emas mengalami kesulitan mencoba memenangkan investor sebagai lindung nilai inflasi, dengan aset lain lebih disukai. Di sisi teknis, penurunan rata-rata pergerakan emas 50 hari di bawah rata-rata pergerakan 200 hari dapat menyebabkan lebih banyak aksi jua.