Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Indek S&P 500 Berjangka mencetak kenaikan 0,50% dalam perdagangan Selasa (08/09/2020) di awal sesi perdagangan Asia, meskipun mundur dari posisi 3.443. Ketegangan perbatasan India-China bergabung dengan pergumulan China-Amerika, selain itu juga masalah Brexit juga membuat suasana risk-on turun. Pasar global menunggu kembalinya pedagang AS untuk melihat sentiment baru yang lebih nyata.

Indek S&P 500 Futures turun menjadi 3.434Meski begitu, barometer risiko menunjukkan kenaikan 0,50% pada saat pers. Pada hari Senin, derivatif ekuitas AS mundur dari level terendah sejak 20 Agustus sementara menghentikan penurunan dua hari sebelumnya.

Meskipun tidak adanya data positif pasar utama menyoroti harapan sikap dovish Bank Sentral Eropa (ECB) pada awal minggu, Libur Hari Buruh di Amerika membatasi pergerakan pasar.

Baru-baru ini, ketegangan Washington-Beijing meningkat setelah China mengumumkan pembatasan visa baru untuk membalas langkah-langkah hukuman administrasi Trump atas walikota Asia itu. Di sisi lain, China sedang mengalami masa sulit dengan tetangganya India karena kedua negara tersebut berjuang atas sengketa perbatasan di mana lebih unggul dalam diskusi paket bantuan. Yang juga meningkatkan peluang adalah komentar sebelumnya dari House Speak Nancy Pelosi yang pernah mengutip sikap positif terhadap klaim pengangguran.

Perlu disebutkan bahwa obrolan pra-pemilihan di Selandia Baru dan Jepang menambah sentimen pasar yang berhati-hati sementara kurangnya data / peristiwa utama setelah penutupan AS juga mengganggu pedagang.

Dengan latar belakang ini, Nikkei 225 Jepang menandai kenaikan 0,30% sedangkan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mengkonsolidasikan kenaikan besar hari Jumat sekitar 0,71%.

Mengingat kalender kosong, pedagang akan menunggu kembalinya pemain AS dari akhir pekan yang diperpanjang. Langkah awal mungkin mendukung data ketenagakerjaan yang optimis pada hari Jumat, tetapi optimisme kemungkinan akan memudar jika China berhasil menjaga agar risiko tetap aktif.