Dow Jones

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham global berada di bawah tekanan pada awal perdagangan di hari Jumat (20/11/2020) setelah Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin menyerukan diakhirinya bantuan pandemi untuk bisnis yang kesulitan, yang memicu bentrokan langka antara bank sentral dan Departemen Keuangan dan membebani sentimen. Saham Asia melakukan pembukaan bervariasi dan futures untuk S&P 500 turun 0,66%, menghapus penguatan yang lebih kuat dari sesi Wall Street yang kuat semalam.

Pasar AS sebelumnya menguat setelah Pemimpin Minoritas Senat Demokrat Chuck Schumer mengatakan Pemimpin Mayoritas Partai Republik Mitch McConnell telah setuju untuk menghidupkan kembali pembicaraan untuk menyusun paket bantuan fiskal baru. Namun, sentimen itu memudar setelah Menteri Keuangan Mnuchin kemudian meminta Federal Reserve untuk mengembalikan uang yang dialokasikan berdasarkan tindakan bantuan pandemi Maret untuk  pinjaman darurat kepada bisnis, nirlaba, dan pemerintah lokal.

Ini akan menandai berakhirnya sebagian besar program respons krisis yang dianggap penting oleh Fed untuk menjaga stabilitas ekonomi pada 31 Desember.

Gedung Putih ingin menarik kembali bagian yang tidak terpakai sehingga Kongres dapat membelanjakan uangnya di tempat lain, sementara The Fed mendorong kembali,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar Global di poros. Memang, ini tidak membantu tarik-menarik tarik ulur seputar narasi pasar jangka pendek versus jangka panjang pada saat penting bahwa semua tingkat pemerintah, termasuk The Fed, setidaknya berpura-pura sebagai front persatuan.

Indeks berjangka Hang Seng Hong Kong naik 0,22%. Nikkei Jepang dibuka 0,6% lebih rendah. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,11%.

Sentimen investor juga diwarnai oleh data yang menunjukkan COVID-19 rawat inap di seluruh AS melonjak hampir 50% dalam dua minggu terakhir, mengancam pemulihan ekonomi terbesar dunia ketika kota dan negara bagian mulai memberlakukan lockdown.

Paket stimulus yang berarti akan membantu perusahaan kecil, ekonomi yang mendasari, serta pengangguran dan orang yang paling membutuhkan. Mungkin ada kecenderungan yang lebih kecil bagi kota-kota untuk tutup.

Hampir 79.000 orang dirawat karena infeksi COVID-19 di rumah sakit AS pada hari Kamis, penghitungan Reuters menunjukkan, terbanyak kapan saja selama pandemi. Lonjakan kasus telah membebani investor karena Amerika Serikat mencatat 161.607 kasus harian baru dengan rata-rata bergulir tujuh hari pada hari Rabu.

Namun, ketiga indeks bursa saham utama AS mendapat dorongan yang sehat setelah Schumer mengatakan dia telah setuju dengan McConnell untuk mengizinkan staf mereka memulai pertemuan untuk “tagihan bantuan COVID yang sangat bagus.”

Seorang pembantu senior Demokrat mengatakan kepada Reuters bahwa ada pertemuan tengah sore pada hari Kamis di antara para pembantu kongres yang membahas bantuan virus korona dan upaya untuk meloloskan tagihan $ 1,4 triliun untuk menjaga lembaga pemerintah tetap beroperasi setelah 11 Desember ketika pendanaan saat ini berakhir.

Dari 11 sektor utama di S&P 500, saham energi dan teknologi naik paling banyak, sementara utilitas dan perawatan kesehatan adalah satu-satunya yang merugi dalam persentase.

Indek Dow Jones naik 0,15%, S&P 500 naik 0,39% dan Nasdaq naik 0,87%.

Sementara di pasar Obligasi, Imbal hasil Treasury AS tergelincir karena berita surat Mnuchin kepada Gubernur Federal Reserve Jerome Powell, yang keluar setelah Wall Street tutup. Imbal hasil dari catatan benchmark 10-tahun terakhir di 0,842%. Saham berjangka AS juga turun 0,84% saat perdagangan dilanjutkan.

Harga minyak membalikkan kerugian dan naik lebih tinggi dalam perdagangan setelah pasar, setelah Brent turun 0,3% pada $ 44,20 per barel dengan minyak mentah AS 0,2% lebih rendah pada $ 41,70.