Harga emas naik setelah angka NFP mengecewakan

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas telah naik ke level tertinggi dalam hampir sembilan tahun, dengan logam mulia dipandang sebagai ‘senjata pilihan’ bagi investor emas saat berurusan dengan ketidakpastian terkait pandemi di pasar saham, membuka jalan ke rekor baru di babak kedua di tahun ini.

Dalam perdagangan di hari Rabu, harga emas untuk kontrak Agustus yang paling aktif, naik $ 13,20, atau 0,7%, pada $ 1,823.10 per ounce setelah menyentuh tertinggi $ 1,829.80. Harga berjangka belum diperdagangkan atau menetap di level setinggi ini sejak September 2011. Rekor penyelesaian untuk emas berjangka paling aktif berada di $ 1,891.90 dari Agustus. 22, 2011, berdasarkan catatan akan kembali ke November 1984, menurut Dow Jones Market Data. Level intraday rekor terlihat di $ 1,923.70 per ounce pada September. 6, 2011

Emas melesat menembus level $ 1.800 dan tampaknya telah memulihkan jati dirinya merespon kondisi ekonomi kwartal kedua. Emas tidak menanggapi baik dolar AS atau virus, tetapi dampak ekonomi kuartal kedua, dimana pertumbuhan uang M2 dalam jumlah besar menyebabkan kekhawatiran tentang inflasi di masa depan, utang, dan hasil riil negatif pada A.S. Departemen Keuangan. M2 adalah ukuran utama untuk A.S. suplai uang.

Senjata pilihan jelas merupakan ETF emas dan pembelian dari tahun ke tahun telah melampaui apa pun yang terlihat pada tahun penuh sebelumnya. kata Ross Norman dari Metals Daily.
Untuk mendapatkan paparan emas, “senjata pilihan jelas merupakan ETF emas dan pembelian tahun ini melebihi apa pun yang terlihat dalam setahun penuh sebelumnya,” kata Norman.

World Gold Council mengatakan bahwa arus masuk bersih global untuk dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas mencapai $ 39,5 miliar, melampaui rekor aliran masuk tahunan sebelumnya sebesar $ 23 miliar dari 2016, menurut laporan yang dikeluarkan Selasa. ETF menyumbang 80% dari arus masuk bersih global pada bulan Juni, menambahkan $ 4,6 miliar dalam aset yang dikelola.

“Permintaan investasi ETF emas memecahkan banyak rekor tahun ini karena investor mencari keselamatan dari gejolak ekonomi yang diciptakan oleh COVID-19,” Juan Carlos Artigas, kepala penelitian di World Gold Council, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Permintaan investasi ETF emas kemungkinan akan melanjutkan “momentum kuat” pada paruh kedua tahun ini karena kekhawatiran atas dampak ekonomi COVID-19 dan tingkat infeksi virus yang masih ada, tambahnya.

Tahun ini, emas berjangka paling aktif diperdagangkan lebih tinggi hampir 19%. Banyak faktor yang mengangkat emas dari sekitar $ 600 pada 2006 menjadi $ 1.900 pada 2011, dimana sejumlah faktor ini bisa memimpin kenaikan harga emas sekarang.

Diantaranya adalah adanya sejumlah besar stimulus moneter dan fiskal tanpa jalan yang jelas untuk melepas dan jalan yang tidak pasti dan berombak menuju pemulihan dari krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini telah menyebabkan pelarian ke keselamatan dan ketakutan akan inflasi, yang telah menguntungkan emas.

Namun, ada beberapa perbedaan antara resesi Hebat hari ini dan 2006 hingga 2011. Di antaranya adalah jumlah stimulus moneter dan fiskal, dan akan, lebih besar dan dilakukan dalam periode waktu yang lebih pendek. Protes domestik, kerusuhan dan keresahan, dan pemilihan presiden yang akan datang menimbulkan ketidakpastian atas pandangan tradisional AS. menjadi pulau stabilitas selama badai ekonomi.

Pandemik itu, sementara itu, telah “menyebabkan mint pemerintah yang memproduksi koin logam bullion berharga untuk sebagian atau sepenuhnya menutup produksi secara berkala karena infeksi COVID di pabrik mereka,” mengganggu rantai pasokan normal untuk permen itu, katanya.

Harga emas mungkin masih melihat beberapa tekanan ke bawah dari pengambil laba, tetapi secara fundamental menunjukkan bahwa harga emas lebih tinggi di depan. Ada jalan panjang yang tidak pasti di depan untuk pemulihan dan itu akan menjadi emas untuk harga emas.

London Bullion Market Association pada Desember 2019 masih menyerukan harga emas bisa mencapai $ 2.080 per ons di tahun ini.