Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ekonomi Jepang mengalami kontraksi tahunan 2,2% pada kuartal Januari-Maret, data pemerintah menunjukkan Senin, mengkonfirmasi resesi karena dampak pandemi coronavirus.

Angka yang direvisi kurang dari 3,4% kontraksi dalam perkiraan awal dari Kantor Kabinet pada bulan Mei. Dua perempat kontraksi adalah satu definisi dari resesi.

Data yang direvisi menunjukkan bahwa konsumsi swasta turun 0,8% dari kuartal sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan awal penurunan 0,7%.

Sementara itu, investasi modal naik 1,9%, lebih kuat dari perkiraan awal penurunan 0,5%.

Para ekonom mengatakan revisi naik untuk belanja modal mungkin tidak secara akurat mencerminkan dampak pandemi karena banyak perusahaan tidak menyerahkan rencana mereka pada batas waktu.

Mereka yang tidak dapat membalas cenderung terpengaruh lebih serius oleh virus, kata mereka.