Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berakhir lebih rendah, tetapi kinerja mingguan naik 3% di tengah kekhawatiran kesehatan masyarakat. Emas di bursa berjangka berakhir dengan penurunan moderat pada hari Jumat (12/06/2020), tertekan oleh rebound yang terjad di bursa saham AS sejak awal sesi, dan kekuatan dalam dolar dan imbal hasil obligasi. Tetapi kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari gelombang kedua COVID-19 membantu logam mulia melakukan pendakian sepanjang minggu.

Harga untuk logam mulia ini membukukan kenaikan 1,1% pada Kamis, menemukan dukungan disaat Indek Dow Jones merugi 7% di tengah kebangkitan kasus COVID-19 dan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Dow diperdagangkan sedikit lebih tinggi setelah bursa emas berjangka berakhir di hari Jumat, tetapi Indek Komposit Nasdaq tetap turun.

Indek Dolar AS naik 0,7%, sedangkan imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik hampir 4 basis poin menjadi 0,69%. Penguatan dolar dan imbal hasil obligasi cenderung menumpulkan daya tarik emas sebagai investasi surga.

Harga emas untuk kontrak bulan Agustus turun tipis $ 2,50, atau 0,1%, menjadi $ 1.737,30 per ounce di Comex, setelah melonjak 1,1% pada hari Kamis untuk menandai penyelesaian tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 1 Juni, menurut data FactSet.

Logam Mulia berpotensi melihat kenaikan mingguan 3,2% berdasarkan penyelesaian kontrak paling aktif Jumat lalu. Harga diperdagangkan lebih dekat ke tertinggi sesi di $ 1.753, tetapi di mana dikupas setelah beberapa data ekonomi AS dirilis pada hari Jumat. Sentimen konsumen A.S. naik menjadi 78,9 pada awal Juni dari 72,3 pada Mei.

Dalam sepekan, sentiment fundamental lain yang memberikan dukungan kenaikan harga ini adalah pernyataan Federal Reserve di hari Rabu. Mereka akan mengesampingkan kenaikan suku bunga untuk beberapa tahun ke depan, sementara secara bersamaan meningkatkan harapan bahwa kebijakan pelonggaran kuantitatif akan dijalankan hingga masa mendatang.

Emas juga terus menemukan dukungan tambahan dari beberapa faktor bearish yang membebani saham, Termasuk kekhawatiran atas gelombang kedua infeksi, dan meningkatkan ketidakpastian geopolitik. Namun, investor emas memperingatkan bahwa emas, yang telah didukung oleh pemerintah dan langkah-langkah stimulus bank sentral di seluruh dunia, mungkin memerlukan percikan baru untuk keluar dari kisaran perdagangan sekitar $ 1.700 per ons.

Emas didukung dengan baik oleh kebijakan moneter, tetapi kemungkinan membutuhkan katalis lebih lanjut untuk menembus lebih tinggi dalam waktu dekat. Kami pikir pelaku pasar cenderung tetap berhati-hati tentang menambah atau membangun posisi pada tahap ini.

Kenaikan harga emas batangan pada hari Kamis sebagian didorong oleh bukti bahwa jumlah infeksi virus korona A.S. meningkat, dengan laporan baru-baru ini menunjukkan bahwa Arizona dan Texas menunjukkan peningkatan kasus.