Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berakhir di level terendah dalam lebih dari 3 minggu karena investor mengambil saham. Sementara data ekonomi AS, mengutip laporan ADP bahwa jumlah warga AS yang kehilangan pekerjaan di sektor swasta ternyata lebih kecil dari yang diperkirakan.

Harga emas dalam perdagangan di hari Rabu (03/06/2020) di level terendah dalam lebih dari tiga minggu, tidak dapat menemukan daya tarik karena permintaan untuk ekuitas meningkat dan data menunjukkan kehilangan pekerjaan yang lebih kecil dari yang diperkirakan di sektor swasta AS mengurangi permintaan terkait surga untuk logam mulia.

Emas “runtuh seperti rumah kartu pada hari Rabu … karena investor mengabaikan kerusuhan sipil di Amerika Serikat dan sangat fokus pada harapan sekitar intervensi bank sentral dan pemulihan ekonomi,” kata Lukman Otunuga, dari FXTM. “Logam mulia diposisikan untuk melemah lebih lanjut dalam waktu dekat berkat suasana pasar yang membaik dengan $ 1.680 bertindak sebagai tingkat bunga pertama,” katanya. “Terobosan di bawah titik ini dapat mengukir jalur kembali ke level yang tidak terlihat sejak pertengahan April di sekitar $ 1.665.”

Emas untuk kontrak pengiriman Agustus di bursa Comex kehilangan $ 29,20, atau 1,7%, untuk menetap di $ 1,704.80 per ounce, dengan kontrak paling aktif mencatat penurunan sesi ketiga berturut-turut. Harga membukukan finish terendah sejak 11 Mei, data FactSet menunjukkan.

Sementara Indeks saham A.S., naik kembali ke level awal Maret di tengah optimisme atas upaya untuk membuka kembali perekonomian, bergerak lebih tinggi dalam transaksi Rabu. Emas telah gagal untuk menemukan banyak hal di jalan dukungan surga tradisional meskipun insiden kerusuhan sipil di seluruh negeri. Bersamaan dengan demonstrasi damai melawan kebrutalan polisi, insiden penjarahan dan pembakaran telah terjadi.

Keuntungan di pasar saham mengikuti data dari Automatic Data Processing Inc., yang menunjukkan sektor swasta mengurangi 2,76 juta pekerjaan pada Mei. Itu jauh di bawah perkiraan para ekonom yang disurvei oleh Econoday yang memperkirakan kerugian 8,66 juta. Pada bulan April, sektor swasta mengurangi 19,56 juta pekerjaan.

Dalam catatan hari Rabu, Carsten Fritsch, analis di Commerzbank mengatakan emas bergantung pada dukungan dari pembelian terkait-dana yang diperdagangkan di bursa di tengah kelangkaan permintaan dari Asia sebagai hasil dari pandemi COVID-19. SPDR Gold Trust yang didukung emas, diperdagangkan 1,7% lebih rendah pada Rabu karena emas berjangka ditutup.

“Meskipun ETF emas masih mencatat aliran masuk kemarin, ini jauh lebih rendah daripada hari-hari sebelumnya. Emas bergantung pada arus masuk ETF yang tinggi untuk mengimbangi pelemahan permintaan akut di Asia, ”kata Fritsche. “Apakah permintaan terpendam akan dirilis akhir tahun ini dipertanyakan, untuk sedikitnya. Saat ini tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi pada perilaku konsumen di India setelah kuncian dicabut. ”

Situasinya tidak terlihat jauh lebih baik di Cina, kata Fritsch, mencatat “impor emas bersih negatif dari Hong Kong dan fakta bahwa impor dari Swiss menyusut menjadi nol pada bulan April. “Ada kemungkinan bahwa pasar akan segera dibanjiri oleh lebih banyak kelebihan emas dari China yang saat ini tidak ada permintaan domestik,” katanya.

“Pasar emas jelas menunjukkan jauh lebih banyak tekanan likuidasi daripada pasar perak mungkin karena perak bisa melihat pemulihan permintaan fisik yang lebih cepat, jika pola panjang risiko pada kenaikan ekuitas dengan benar menandakan aktivitas ekonomi global yang lebih baik,” pungkas analis di Zaner Metals tersebut.