Dibawah tekanan, baik Euro dan Poundsterling berpotensi membalas terhadap Dolar AS. (Foto Istimewa)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Komite Kebijakan Moneter (MPC) Bank of England (BOE) memutuskan untuk membiarkan suku bunga tidak berubah pada 0,1% pada pertemuan kebijakan bulan Juni seperti yang diharapkan. Selanjutnya, program Quantitative Easing (QE) BOE juga tidak berubah sebesar £ 745 miliar.

Dengan hasil kebijakan tersebut, GBPUSD beringsut naik dan telah mencapai level tertinggi sejak Maret. Seklai lagi ini menunjukkan bahwa keputusan Bank of England menjadi pendorong yang kuat pound. Setidaknya ada tiga faktor yang bisa membuat poundsterling naik lebih tinggi. Pertama, BOE menjauhkan diri dari suku bunga negative. Kedua, pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan meningkat dan ketiga ada keyakinan tinggi pasar akan pulih dan menguat kembali.

Dari sembilan anggota Komite Kebijakan Moneter (MPC) – termasuk beberapa diantara mereka yang sebelumnya dikenal sangat Dovish, kini memilih untuk membiarkan suku bunga tidak berubah. Momok biaya pinjaman di bawah nol sebelumnya telah membebani sterling. Andrew Bailey, selaku Gubernur Bank of England, mengatakan bahwa langkah seperti itu “sedang dipertimbangkan secara aktif” tetapi kemudian mengisyaratkan bahwa itu tidak segera terjadi. Pemungutan suara bulat baru tampaknya menempatkan paku di peti mati tingkat negatif, yang akan sangat membebani pound.

Perekonomian Inggris diyakini masih akan berkontraksi pada 2020 akibat dampak virus COVID-19. Namun demikian, terjadi penurunan jumlah kasus baru, pertumbuhan memang turun dari  14% menjadi 9,5%. Tetap saja itu dianggap peningkatan yang substansial.

Sementara BOE itu, juga memangkas perkiraan pertumbuhan untuk dua tahun ke depan – pemulihan yang lebih lambat – sulit untuk meramalkan terlalu jauh ke masa depan mengingat ketidakpastian yang tinggi seputar virus. Apalagi, Inggris keluar dari masa transisi Brexit pada 2021 dan tanpa kesepakatan baru, semuanya tidak pasti. Meskipun sulit untuk melihat enam bulan ke depan, masa lalu lebih mudah dinilai. “Nyonya Tua” semakin cepat dengan angka frekuensi tinggi dan menyatakan bahwa indikator frekuensi yang lebih tinggi menyiratkan rebound dalam pengeluaran.  Sentimen itu jadi V” ketika berbicara tentang pemulihan. BOE mewaspadai wabah baru tetapi tampaknya memilih gelas setengah penuh.

GBPUSD telah mencapai puncak di 1,3183 , tertinggi sejak Maret  sebelum mengkonsolidasikan diri. Cable dapat melanjutkan lebih tinggi setelah ada optimism dari keputusan BOE,  yang berpotensi membawa GBPUSD ke atas 1,32, sebagaimana terakhir terlihat pada Februari silam.