Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas mencapai level terendah lebih dari lima minggu pada hari Senin karena dolar menguat dengan pasar mengawasi pertemuan Federal Reserve AS untuk petunjuk tentang kapan bank akan mulai mengurangi langkah-langkah stimulus era krisis.

Pada perdagangan emas di pasar spot, harga turun 0,3% menjadi $1.748,69 per ounce pada 10:12 WIB. Harga telah menyentuh $1.741,86 di awal sesi, level terendah sejak 12 Agustus. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka AS, harga emas turun 0,1% menjadi $1.749,00.

Indek dolar mencapai level tertinggi hampir satu bulan, melukai daya tarik emas bagi pemegang mata uang lainnya.

Pasar mulai berpikir bahwa pengumuman taper akan segera terjadi dan mungkin ada kejutan hawkish di “Dot Plot” FED nanti. Bullion dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang kemungkinan dari stimulus luas. Tapering The Fed dapat mengatasi kedua kondisi tersebut, mengurangi daya tarik emas.

Sepertinya pasar berubah cukup bearish pada emas, dengan beberapa level support kritis $1.780 dan $1.750 memberikan dan membuka peluang untuk menguji harga $1.700.

The Fed diperkirakan akan membuka pintu untuk mengurangi pembelian obligasi bulanannya ketika bertemu pada 21-22 September, sambil mengaitkan setiap perubahan aktual dengan pertumbuhan pekerjaan AS pada bulan September dan seterusnya.

Bank sentral juga kemungkinan akan merilis proyeksi ekonomi baru dan pembacaan baru tentang ekspektasi suku bunga pejabat. Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang emas tanpa bunga.