Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas pada hari Rabu (02/06/2021) mundur dari level tertinggi hampir lima bulan yang ditandai pada sesi sebelumnya, karena kenaikan imbal hasil obligasi AS membebani logam mulia sebagai asset safe-haven sementara data ekonomi AS yang kuat mendorong pergeseran kembali ke aset berisiko.

Pada perdagangan di pasar spot, harga emas turun 0,1% pada $1,898,58 per troy ons, setelah mencapai level tertinggi sejak 8 Januari di $1,916,40 pada hari Selasa. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka AS, harga emas berjangka AS turun 0,2% menjadi $1.901,90 per troy ons.

Data ekonomi menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur AS meningkat pada Mei karena permintaan yang terpendam dalam pembukaan kembali ekonomi mendorong pesanan. Namun pekerjaan yang belum selesai menumpuk karena kekurangan bahan baku dan tenaga kerja.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik ke level tertinggi lebih dari satu minggu semalam, meningkatkan biaya peluang memegang emas tanpa bunga.

Sentimen risiko di pasar keuangan yang lebih luas tetap optimis karena investor menimbang data ekonomi AS terbaru untuk tanda-tanda rebound dan pembacaan inflasi yang lebih tinggi.

Inflasi zona euro melonjak melewati target Bank Sentral Eropa yang sulit dipahami pada bulan Mei, meningkatkan tantangan komunikasi bagi pembuat kebijakan yang akan senang hidup dengan harga yang lebih tinggi untuk saat ini, tetapi mungkin menghadapi reaksi dari konsumen yang marah. Inflasi yang lebih tinggi memperparah nasib penabung dan ECB harus merespons dengan menaikkan suku bunga dari 0%, Menteri Keuangan Bavaria Albert Fueracker mengatakan kepada harian Bild dalam komentar yang diterbitkan pada hari Rabu.

Fokus pelaku pasar minggu ini adalah pada data penggajian AS yang akan dirilis pada hari Jumat untuk kejelasan lebih lanjut tentang pemulihan ekonomi dan tindakan kebijakan Federal Reserve jangka pendek.

SPDR Gold Trust, ETF emas terbesar di dunia, mengatakan kepemilikannya naik 0,3% menjadi 1.045,83 ton pada Selasa dari 1.043,21 ton pada Jumat.