Harga Emas beringsut setelah ketegangan perang dagang mereda

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas turun lebih dari 6% selama sebulan, sementara dalam perdagangan akhir pekan kemarin, ia jatuh sebesar 3% ke level terendah delapan bulan dalam perjalanan ke catatan bulan terburuk sejak November 2016. Dorongan turun karena dolar yang lebih kuat dan kenaikan Imbal hasil Obligasi AS yang mengalahkan daya tarik bullions yang memang tidak memberikan imbal hasil. Emas sekali lagi bermasalah dan prospek jangka pendek tidak terlihat bagus.

Pada perdagangan di pasar Spot, harga  emas turun 2,5% menjadi $ 1.726,31 per ounce, setelah menyentuh $ 1.716,85, terendah sejak Juni 2020. Sejauh ini emas batangan turun 6,4%.  Di bursa berjangka ditutup 2,6% lebih rendah pada $ 1,728.80.

Meningkatnya imbal hasil 10 tahun, bersama dengan dolar AS yang bergerak lebih tinggi, dan selera risiko bangkit kembali, menjadi mimpi buruk bagi emas. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun bertahan mendekati level tertinggi dalam lebih dari setahun, sementara indeks dolar juga melonjak.

Imbal hasil obligasi AS telah meningkat lebih dari 50 basis poin sepanjang tahun ini, mengikis status emas sebagai lindung nilai inflasi karena itu berarti biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan emas batangan. Meningkatnya imbal hasil dan sekarang lompatan dolar menumpuk tekanan pada emas dan, kecuali pembalikan di pasar obligasi, sulit untuk membayangkan keberuntungannya meningkat.

Sementara itu, data bulan Januari menunjukkan AS. belanja konsumen meningkat paling tinggi dalam tujuh bulan. Angka-angka ini menghalangi beberapa safe-haven membeli “triliunan stimulus yang telah dicetak harus masuk ke dalam sistem dan suku bunga diharapkan tetap rendah, yang akan membantu emas di jalan.