Harga emas turun oleh penguatan Dolar AS paska data ekonomi AS yang solid.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berjangka berakhir lebih rendah untuk sesi ketiga berturut-turut pada perdagangan di hari  Jumat (04/09/2020) Jumat, mencatat kerugian mingguan sekitar 2%, karena data ketenagakerjaan bulanan AS yang lebih baik dari perkiraan membantu memperkuat dolar AS. A.S. mendapatkan kembali 1,4 juta pekerjaan pada bulan Agustus dan tingkat pengangguran mencatat penurunan yang sangat besar menjadi 8,4% dari 10,2%, menandai penurunan keempat berturut-turut.

Laporan data pekerjaan AS adalah “positif bersih untuk ekonomi” dan tingkat pengangguran, masih tinggi di 8,4%, “tren ke arah yang benar,” kata Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc.  “Berkenaan dengan emas, [laporan pekerjaan] adalah negatif ganda,” jelasnya.

Data tersebut memberikan dorongan bagi dolar, yang dapat menekan harga emas dalam denominasi dolar, dan juga tidak mendorong pemerintahan Trump menuju kesepakatan bantuan lain, yang akan mendukung harga emas melalui stimulus fiskal tambahan, katanya. ICE U.S. Dollar Index DXY, + 0,25% diperdagangkan 0,5% lebih tinggi untuk minggu ini.

Emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember turun $ 3,50, atau 0,2%, menjadi $ 1.934,30 per ounce, hasil terendah untuk kontrak paling aktif sejak 27 Agustus, menurut data FactSet. Untuk minggu ini, emas mengalami penurunan mingguan 2,1%, menurut data FactSet, sementara perak mencatat penurunan 3,3% dari penyelesaian kontrak paling aktif Jumat lalu.

Data pekerjaan menjadi pusat perhatian pasar, bukan berita Federal Reserve yang mengubah kebijakan moneternya dan justru sebaliknya diantara keduanya, sentiment tentang bantuan ransangan fiscal adalah yang paling utama.  Data tersebut menegaskan kembali bahwa AS masih membutuhkan lebih banyak bantuan di sisi fiskal. Pasalnya, ketika tidak ada bantuan fiskal berarti lebih banyak PHK akan terjadi dalam beberapa minggu mendatang dan kemungkinan kebangkrutan yang lebih tinggi.

Penurunan emas terjadi karena investor telah membatalkan taruhan bullish di ekuitas dan memposisikan ulang keseluruhan portofolio mereka di tengah ekspektasi untuk turbulensi lebih lanjut di pasar keuangan. Saham menghapus keuntungan mereka selama seminggu, yang mungkin telah mengirim beberapa pedagang berjuang untuk menutupi kerugian dengan menjual aset lain, termasuk emas.

Ekonomi “perlu melihat kekuatan lanjutan di bulan-bulan mendatang untuk membuat FOMC percaya bahwa pemulihan di pasar pekerjaan berkelanjutan,” kata Fawad Razaqzada, analis pasar di ThinkMarkets. Namun, ini “saja tidak akan berhasil — tidak ketika banyak ekonom setuju bahwa laju perekrutan akan melambat di bulan-bulan mendatang, dengan potensi ekonomi turun lagi karena dampak stimulus pemerintah masa lalu berkurang.”

Mengingat itu, Razaqzada percaya “kebijakan moneter kemungkinan akan tetap longgar untuk jangka waktu yang lama” dan emas harus “tetap didukung secara fundamental dalam jangka panjang.” Jangka pendek, beberapa kelemahan emas tidak bisa dikesampingkan, katanya dalam sebuah catatan.