Pemilu Sela

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Virus korona adalah risiko yang lebih besar bagi ekonomi AS daripada perselisihan berkepanjangan atas hasil pemilihan presiden, demikian hasil jajak pendapat Reuters yang menunjukkan pemulihan ekonomi jangka pendek melambat lebih dari yang diperkirakan sebelumnya. Dengan sekitar 11 juta kasus COVID-19, Amerika Serikat sejauh ini adalah negara yang paling terpukul dan sementara vaksin potensial memberikan beberapa optimisme, prospeknya tetap tidak pasti, jajak pendapat 10-16 November dari lebih dari 100 ekonom ditemukan.

Meski ada kemajuan vaksin COVID-19 baru-baru ini mendorong saham Wall Street ke rekor penutupan tertinggi minggu lalu, tetap saja ada lonjakan kasus baru dan kegelisahan atas penolakan Presiden Donald Trump untuk menyerahkan pemilihan AS kepada Joe Biden.

Lebih dari 90% ekonom, atau 53 dari 57, mengatakan kasus virus korona yang meningkat adalah risiko yang lebih besar bagi ekonomi selama sisa tahun ini daripada ketidakpastian lebih lanjut seputar kapan hasil pemilihan akan diumumkan secara resmi.

Ditanya apakah perkiraan mereka didasarkan pada kemajuan vaksin COVID-19 baru-baru ini, 57 ekonom yang menanggapi pertanyaan terpisah hampir terbagi rata, menunjukkan tonik untuk sentimen Wall Street belum dilihat sebagai titik balik kesehatan masyarakat dan ekonomi sepenuhnya. Tanpa prospek dukungan belanja baru yang cepat dari Kongres, ekonomi, yang sekarang terpaut, mungkin melemah lagi.

“Dukungan fiskal sebagian besar telah mengering untuk saat ini, meninggalkan pendapatan yang dapat dibelanjakan lebih rendah di bulan-bulan terakhir tahun ini. Tetapi risiko terbesar adalah gelombang ketiga dari virus korona cenderung memburuk dengan suhu yang lebih dingin, ”kata David Mericle, kepala ekonom AS di Goldman Sachs. “Penguncian yang diperbarui di Eropa adalah pengingat bahwa AS juga menghadapi risiko penurunan yang signifikan pada musim dingin ini.”

Itu merupakan pukulan keras bagi ekonomi tahun ini, jatuh ke kontraksi terdalam setidaknya dalam tujuh dekade sebesar 31,4% pada kuartal kedua ke pertumbuhan tercepat yang pernah diharapkan sebesar 33,1% pada kuartal terakhir. Produk domestik bruto (PDB) diperkirakan tumbuh 3,7% secara tahunan pada kuartal ini dan 3,0% di Q1, turun dari 4,0% dan 3,7%, masing-masing, diprediksi bulan lalu. Itu adalah penurunan bulanan keenam dan ketiga berturut-turut.

Kisaran perkiraan, -5,6% hingga + 7,4% untuk kuartal ini dan berikutnya, menyoroti ketidakpastian yang luar biasa meskipun rekam jejak survei yang solid untuk akurasi tahun ini. “Kami menduga manufaktur, konstruksi, dan sebagian besar ritel akan tetap buka, tetapi pembatasan pada sektor lain masih akan menimbulkan kerugian ekonomi yang besar dengan jutaan pekerjaan berpotensi berisiko,” kata James Knightley, kepala ekonom internasional di ING. “Kami khawatir periode Desember-Januari akan sulit bagi tingkat manusia dan ekonomi dengan kemungkinan cetakan PDB negatif untuk kuartal pertama.”

Tahun ini, ekonomi terbesar dunia diperkirakan menyusut 3,6%, menurut jajak pendapat 102 ekonom. Pada 2021 dan 2022 konsensus untuk pertumbuhan masing-masing 3,8% dan 2,9%. Untuk sementara, banyak yang akan bergantung pada kesehatan masyarakat selama bulan-bulan musim dingin mendatang.

Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell dan Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde keduanya mengatakan ekonomi masih berada dalam masa sulit bahkan jika pengembangan vaksin potensial menjadi alasan untuk beberapa optimisme. Ditanya apa yang akan terjadi pada hubungan perdagangan AS-China selama tahun mendatang, 38 dari 56 mengatakan mereka akan tetap sama. Lima belas mengatakan mereka akan meningkat dan tiga mengatakan mereka akan memburuk.

“Salah satu ketidaktahuan terbesar tentang pemerintahan Biden adalah bagaimana ia akan mendekati China. Ketegangan mungkin akan mereda, karena presiden terpilih berupaya untuk meningkatkan pemulihan ekonomi, ”kata Kevin Loane, ekonom senior di Fathom Consulting. “Namun, tampaknya pemerintahan Biden akan lebih efektif dalam mengumpulkan mitra AS untuk memberlakukan pembatasan pada hubungan ekonomi mereka dengan China, mungkin sebagai akibatnya memperburuk hubungan perdagangan AS-China.”