Bursa saham

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia indikasikan kenaikan dalam perdagangan di hari Kamis (22/04/2021), memperpanjang rebound di pasar global setelah aksi jual tajam awal pekan ini, sementara harga minyak turun lagi di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya kasus COVID-19 di beberapa bagian dunia.

Bursa saham Jepang memimpin kenaikan, dimana Indek Nikkei 225 menguat 1,7%, setelah meluncur 2% di masing-masing dua sesi terakhir. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,4%, menyusul penurunan 0,9% pada hari sebelumnya. Bursa saham unggulan China naik 0,3%.

Secara keseluruhan, pasar masih cenderung mengambil risiko, dan belum terlihat kendor sebelum melihat rekor tertinggi di pasar saham AS atau ekuitas global kembali. Pada akhirnya, aksi jual awal pekan ini hanya terjadi di pasar karena buih sesaat  untuk menghancurkan aset berisiko.

Indeks saham MSCI di seluruh dunia bertambah 0,2% pada hari Kamis, menyusul kenaikan 0,4% semalam.

Pada hari Selasa, indeks telah merosot 0,8%, terbesar dalam empat minggu, karena sentimen pasar memburuk di tengah kekhawatiran bahwa rekor infeksi virus korona di India, kemungkinan pembatasan di Jepang dan meningkatnya kasus di Amerika Latin akan menghambat pemulihan ekonomi global.

Di Wall Street, S&P 500 naik 0,9%, membalikkan penurunan dua hari, untuk menyelesaikan sesi Rabu hanya 12 poin di bawah rekor penutupannya. Aksi beli kembali saat turun tampaknya muncul kembali ke bursa saham.

Harga minyak tergelincir untuk hari ketiga di tengah kekhawatiran bahwa lonjakan kasus COVID-19 di India akan menurunkan permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar ketiga di dunia, sementara peningkatan stok yang mengejutkan di AS menambah nada negatif. Minyak mentah AS turun 10 sen pada Kamis menjadi $ 61,25 per barel dan Brent turun 10 sen menjadi $ 65,22.

Sementara di perdagangan komoditi emas, harga di pasar spot naik lebih tinggi ke $ 1.794,32 per ounce.

Imbal hasil Treasury AS tetap tertekan, dengan imbal hasil pada catatan patokan 10-tahun turun 2 basis poin menjadi 1,5414% pada hari Kamis, mendekam di dekat level terendah sejak 12 Maret.

Di pasar mata uang, dolar tetap disematkan di dekat posisi terendah multi-minggu terhadap mata uang utama karena imbal hasil AS tetap lemah. Dolar berdiri di 108,04 yen, mendekati level terendah tujuh minggu, sementara euro tercatat di $ 1,2037, tidak jauh dari level terkuatnya sejak 3 Maret.

Bank Sentral Eropa memutuskan kebijakan masalah suku bunga pada Kamis malam, dan sejauh ini harapannya adalah tanpa ada perubahan.