Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia mencoba untuk memperpanjang kenaikan baru-baru ini sebagai kinerja pekan ketiga beruntun pada hari Senin (31/05/2021). Pasar berharap angka pekerjaan AS yang kritis menunjukkan kebangkitan yang diharapkan dalam perekrutan pada bulan Mei dan menjaga pemulihan ekonomi global tetap pada jalurnya.

Indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,4%, setelah rally 2,2% minggu lalu. Indek Nikkei Jepang turun 1,1%. Saham-saham unggulan China tergelincir 0,4%, karena survei domestic menunjukkan sedikit perlambatan dalam aktivitas pabrik tetapi peningkatan di sektor jasa raksasa.

Pasar memang berusaha mencari arah dalam menghadapi ketidakpastian seputar interaksi antara inflasi yang sangat ditakuti dan pemulihan pertumbuhan yang sangat diharapkan. Namun demikina, dalam lingkungan ini, langkah terbaik adalah mengurangi eksposur risiko, dengan bertahan lebih lama mengingat seberapa kuat pertumbuhan kemungkinan akan bertahan, serta sisa kenaikan ekspektasi pertumbuhan ekonomi dan pendapatan.

Bursa saham Amerika Serikat dan Inggris akan tutup untuk liburan, tetapi kontrak berjangka masih diperdagangkan di Asia dimana Nasdaq dan S&P 500 Futures keduanya naik 0,1%.

Perhatian pelaku pasar akan tertuju pada data utama minggu, non farm payroll AS pada hari Jumat dengan perkiraan median di 650.000 tetapi hasilnya tidak pasti menyusul kenaikan 266.000 April yang sangat lemah. Angka pada April itu mendekati 750.000 lebih rendah dari perkiraan, “kehilangan” terbesar dalam sejarah seri.

Dengan kenaikan sekitar 550.000 total gaji sekalipun masih akan menjadi 7,7 juta di bawah level Februari 2020. Pasar tenaga kerja masih dianggap masih jauh dari pemulihan. Dengan data tersebut tidak mungkin meyakinkan Gubernur Fed Powell bahwa kemajuan telah cukup substansial untuk mulai menandakan penurunan.

Federal Reserve akan melakukan pertemuan berikutnya pada 16 Juni dan minggu ini akan menjadi kesempatan terakhir bagi anggota untuk membicarakan kebijakan sebelum periode blackout dimulai pada 5 Juni.

Sejauh ini, investor telah percaya pada kata-kata The Fed bahwa pasar tenaga kerja perlu lebih meningkat sebelum berbicara tentang tapering. Itu membantu imbal hasil pada catatan 10-tahun AS turun menjadi 1,58% bahkan ketika data tentang inflasi inti melampaui perkiraan.

Kinerja ekonomi Amerika Serikat yang lebih baik memiliki kelemahan karena telah memperlebar defisit perdagangan negara itu secara tajam dan menambah kebutuhannya akan pendanaan asing untuk kekurangan anggaran yang sudah sangat besar. Ekonomi AS akan menghadapi periode defisit fiskal yang tinggi dan peningkatan tingkat utang di masa mendatang, memastikan bahwa risiko ‘defisit kembar’ untuk Dolar AS akan tetap menjadi fitur lanskap pasar di masa-masa mendatang.

Indeks dolar AS ada di 89,983, mendekati level terendah lima bulan. Euro stabil di $ 1,2197, hanya turun dari level tertinggi empat bulan di $ 1,2266 yang dicapai minggu lalu. Dolar telah bernasib lebih baik pada yen Jepang karena investor meminjam mata uang dengan harga super rendah untuk membeli aset dengan imbal hasil lebih tinggi. Dolar terakhir di 109,70 yen setelah menyentuh level tertinggi dua bulan di 110,19 pada pekan lalu.

Pada perdagangan di bursa komoditi, ada kekhawatiran tentang inflasi global dan volatilitas ekstrim dalam cryptocurrency sehingga menjadi sentiment positif bagi emas yang bertahan di $ 1.906, setelah mencapai level tertinggi empat bulan di $ 1.1912 minggu lalu.

Harga minyak menguat setelah naik lebih dari 5% pekan lalu untuk mencapai penutupan tertinggi dua tahun karena ekspektasi rebound dalam permintaan global melebihi kekhawatiran tentang lebih banyak pasokan dari Iran setelah sanksi dicabut.  Semua mata akan tertuju pada OPEC minggu ini karena meninjau perjanjian pasokannya, dan setiap petunjuk kenaikan output dapat menekan harga. Harga minyak mentah Brent naik 38 sen menjadi $ 69,10 per barel, sementara minyak mentah AS naik 39 sen menjadi $ 66,71.