Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia jatuh pada perdagangan di hari Jumat (31/07/2020) karena laporan menunjukkan PHK pekerja Amerika bertahan pada tingkat tinggi setelah ekonomi AS berkontraksi pada laju tahunan hampir 33% di musim semi, kuartal terburuk dalam catatan. Indek Nikkei 225 Jepang, jatuh 2,3% sementara indek Hang Seng Hong Kong naik 0,2% dan indek Kospi Korea Selatan, tergelincir 0,2%.

Laporan laba, yang mengukur seberapa baik bisnis mengelola dampak dari pandemi coronavirus, menambah kesuraman. Beberapa perusahaan teknologi telah melawan tren dan menunjukkan hasil yang positif. Tetapi banyak perusahaan yang terluka.

Agustus cenderung menjadi bulan yang buruk untuk saham, kata Stephen Innes dari AxiTrader Corp. “Pasar saham terlihat sangat korektif sejauh kita bisa memasuki fase mundur ketika kita menuju Agustus, paling sering disebut sebagai musim panas,” kata Innes.

Dalam satu sinyal positif, Cina melaporkan aktivitas manufakturnya naik pada bulan Juli dan pesanan ekspor menguat meskipun permintaan AS dan Eropa lemah. Survei bulanan yang dirilis Jumat adalah tanda lain ekonomi terbesar kedua di dunia ini secara bertahap pulih dari pandemi coronavirus.

Pertemuan bank sentral untuk berbagai negara menjadi agenda untuk minggu mendatang.

“PDB kuartal kedua untuk Indonesia dan Filipina juga akan mendapat sorotan, menyoroti dampak pandemi,” kata Bernard Aw, ekonom IHS Markit Singapura.

Pemerintah Jepang mengatakan Kamis malam bahwa perekonomian negara itu kemungkinan akan merosot 4,5% untuk tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2021. Pemerintah memperkirakan pengembalian pertumbuhan pada tahun fiskal berikutnya.

Di antara perusahaan Jepang yang melaporkan laba minggu depan adalah Sony Corp, Honda Motor Co, Toyota Motor Corp dan Nintendo Co.

Beberapa perusahaan bertahan lebih baik daripada yang lain. Laporan media Jepang mengatakan Toyota akan menjadi pembuat mobil nomor satu di dunia lagi, menyalip Volkswagen, yang kini menjadi produsen teratas dalam penjualan kendaraan global. Penjualan Toyota sudah mulai pulih di pasar seperti China, yang mulai pulih dari wabah awal COVID-19, menurut perusahaan.

Semalam, AS melaporkan ekonomi mengalami kontraksi pada tingkat tahunan 32,9% yang memecahkan rekor pada bulan April-Juni ketika shutdown pandemi diperluas. Berita tentang keruntuhan yang dalam dan curam terjadi ketika kebangkitan wabah telah mendorong bisnis di banyak daerah tutup untuk kedua kalinya. Perkiraan pemerintah tentang penurunan kuartal kedua dalam produk domestik bruto tidak memiliki perbandingan sejak pencatatan dimulai pada tahun 1947. Kontraksi triwulanan terburuk sebelumnya – sebesar 10%, kurang dari sepertiga dari apa yang dilaporkan Kamis – terjadi pada tahun 1958 selama pemerintahan Eisenhower .

Berita buruknya bukanlah kejutan besar, dan di Wall Street, indek S&P 500 turun 0,4% menjadi 3.246,22. Hampir tiga dari empat saham dalam indeks menurun. Di antara yang paling terpukul adalah produsen minyak, bank dan perusahaan lain yang paling membutuhkan ekonomi untuk keluar dari resesi. Indek Dow Jones kehilangan 0,9% menjadi 26.313,65.

Saham tampaknya akan jatuh jauh lebih curam pada hari sebelumnya, tetapi laba yang lebih kuat dari perkiraan yang dilaporkan oleh UPS dan perusahaan lain membantu pasar memangkas kerugiannya. Begitu juga dengan menstabilkan harga untuk Amazon dan saham-saham besar berorientasi teknologi lainnya, yang melaporkan hasil mereka sendiri setelah perdagangan hari itu berakhir.

Antisipasi laporan mereka, yang terbukti lebih baik dari yang diharapkan Wall Street, membantu Nasdaq benar-benar menghapus kerugian awal dan naik 0,4% menjadi 10.587,81. Namun secara keseluruhan, laporan pendapatan jauh di bawah level tahun lalu, sebelum pandemi melanda. Perusahaan besar di S&P 500 berada di jalur untuk melaporkan penurunan hampir 38% untuk kuartal kedua dari tahun sebelumnya, menurut FactSet.

Tak lama setelah perdagangan berakhir untuk hari itu, Amazon, Apple, Facebook dan Alphabet  semuanya melaporkan laba lebih besar untuk yang terbaru seperempat dari perkiraan Wall Street. Investor terus berduyun-duyun ke mereka berharap mereka akan berkembang karena pandemi mempercepat pergeseran menuju perdagangan online.

Harga minyak mentah AS naik 14 sen menjadi $ 40,06 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Sementara harga minyak mentah Brent naik 37 sen menjadi $ 43,31 per barel. Dolar AS sendiri  merosot ke 104,22 yen Jepang dari 104,73 yen.