Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

JAVAFX – Bursa saham Asia jatuh pada hari Kamis (27/07/2020), disaat Bursa Tokyo tutup untuk liburan selama empat hari hingga akhir pekan. Gejolak terbaru dalam ketegangan hubungan Washington dan Beijing telah mengguncang investor Asia, di mana Hang Seng Hong Kong, hampir datar, sedangkan Indek KOSPI Seoul turun 1% setelah Korea Selatan melaporkan bahwa ekonominya berkontraksi 3,3% pada April-Juni setelah menyusut 1,3% pada kuartal pertama. Dalam istilah tahunan, ekonomi berkontraksi pada kecepatan 2,9%. Ekspor turun 16,6%, bank sentral melaporkan dalam sebuah pernyataan di situs webnya.

Hubungan yang sudah renggang antara AS dan China makin meningkat setlah AS telah memerintahkan Cina untuk menutup konsulatnya di Houston, mengatakan itu perlu untuk melindungi kekayaan intelektual Amerika. Cina mengatakan akan membalas perlakuan ini.

Antagonisme akan memanas ketika calon presiden Joe Biden dan Presiden Donald Trump meningkatkan kampanye mereka, kata para analis.

Pada intinya, peningkatan ketegangan AS-Tiongkok adalah pengingat risiko utama yang dihadapi oleh investor selama kampanye pemilihan AS mendatang.

Dalam perdagangan di bursa saham AS sebelumnya, Indek S&P 500 naik 0,6% menjadi 3.276,02, sesi keempat kemajuan, bimbang antara keuntungan dan kerugian karena investor menilai campuran laporan pendapatan perusahaan. Penguatan saham teknologi dan layanan kesehatan melebihi kerugian di perusahaan-perusahaan energi, bank dan di tempat lain di pasar. Imbal hasil treasury turun sedikit, tanda kehati-hatian di pasar.

Setelah mengalami reli hebat dari posisi terendah 23 Maret, pasar jelas dalam periode konsolidasi dan menilai hasil pendapatan kuartal kedua. Sejauh ini, pendapatan telah datang dengan cukup baik dari yang diharapkan, meskipun perusahaan telah bekerja untuk menurunkan harapan. S&P 500 berada dalam 3,3% dari tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan pada bulan Februari. Dow Jones juga naik 0,6%, menjadi 27.005,84. Nasdaq pulih dari penurunan awal untuk menambahkan 0,2% menjadi 10.706,13.

Saham Homebuilders bergerak lebih tinggi setelah National Association of Realtors mengatakan penjualan rumah AS yang sebelumnya ditempati naik bulan lalu dengan 20,7% yang kuat. Keuntungan tersebut merupakan tanda yang menggembirakan bagi pasar perumahan setelah pandemi menyebabkan penjualan anjlok dalam tiga bulan sebelumnya.

Perselisihan antara Partai Republik dan Demokrat mengenai lebih banyak bantuan keuangan untuk bisnis Amerika dan AS menambah ketidakpastian prospek ekonomi, karena negara-negara bergulat dengan rebound dalam kasus-kasus coronavirus yang membuat beberapa pemerintah daerah memerintahkan beberapa bisnis ditutup untuk membantu menghentikan wabah.

Pasar mengantisipasi bahwa akan ada sesuatu. Seperti apa paket akhir itu merupakan pertanyaan yang berbeda. Pada akhirnya, kami mengharapkan beberapa perjanjian yang memberikan putaran dukungan stimulus lagi.”

Harga emas untuk pengiriman Agustus naik $ 1,60 menjadi $ 1,866.50 per ounce, setelah melonjak $ 21,20 menjadi $ 1,865,10 per ounce semalam di pertanda lain investor mengalihkan beberapa kepemilikan ke aset yang secara tradisional kurang berisiko. Harga minyak AS untuk pengiriman September naik 8 sen menjadi $ 41,98 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu jatuh 6 sen menjadi $ 41,90 per barel pada hari Rabu. Harga minyak mentah Brent untuk pengiriman September naik 10 sen menjadi $ 44,39 per ounce.

Dalam transaksi mata uang, USDJPY, Dolar AS dibeli pada 107,12 yen Jepang, turun dari 107,16 yen pada akhir Rabu.