Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS jatuh pada perdagangan di hari Kamis (22/04/2021) setelah ada laporan bahwa Presiden Joe Biden berencana untuk melipatgandakan pajak capital gain. Sebuah proposal yang menurut beberapa orang akan sulit untuk disahkan di Kongres.Pelaku pasar menemukan alasan untuk mengambil keuntungan di pasar tanpa arah menjelang laporan pendapatan saham-saham teknologi besar pada minggu depan.

Biden akan mengusulkan untuk menaikkan tarif pajak pendapatan marjinal menjadi 39,6% dari 37% dan hampir menggandakan pajak capital gain menjadi 39,6% untuk orang-orang yang berpenghasilan lebih dari $ 1 juta, sumber mengatakan kepada Reuters. Proposal tersebut menargetkan sekitar $ 1 triliun untuk penitipan anak, pendidikan pra-taman kanak-kanak universal dan cuti berbayar untuk pekerja, kata sumber tersebut.

Paska pemberitaan proposal ini, semua orang bersemangat melakukan aksi jual lebih dulu dan mengajukan pertanyaan kemudian. Ini lebih merupakan reaksi spontan dalam jangka pendek. Pasar menjadi lesu setelah Dow Jones dan S&P 500 baru-baru ini mencapai puncak sepanjang masa. Aksi tunggu investor terkait rencana paparan dari Microsoft Corp, Alphabet Inc dan Facebook Inc saat mereka melaporkan pendapatan minggu depan.

Sampai kita keluar dari kekosongan informasi ini, pasar pada umumnya akan bergerak tanpa arah.  Yang terpenting untuk bergerak maju adalah berapa penghasilan teknologi besar itu minggu depan?.

Selama sesi, sektor perawatan kesehatan S&P 500 mencapai rekor tertinggi baru sementara industrials adalah pemenang terbesar.

American Airlines Group Inc dan Southwest Airlines Co melaporkan kerugian kuartalan yang lebih kecil dari perkiraan, menandakan kebangkitan permintaan perjalanan. Kedua saham jatuh, dengan Amerika turun 4,5% dan Barat Daya 1,6%.

Investor menyambut baik data yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran minggu lalu turun ke level terendah baru satu tahun. Laporan Departemen Tenaga Kerja menyarankan PHK mereda dan ekspektasi meningkat untuk bulan lain pertumbuhan pekerjaan blockbuster di bulan April.

Peluncuran vaksinasi AS yang cepat telah meningkatkan prospek ekonomi karena orang-orang merencanakan liburan musim panas dan belanja rekreasi, tetapi lonjakan kasus COVID-19 di India dan tempat lain di Asia telah membuat investor cemas, kata Hayes.

Bursa saham kemungkinan telah mencapai puncak jangka pendek karena ekspektasi terlalu tinggi. Akan ada pergerakan positif yang berkelanjutan sepanjang sisa tahun ini, tetapi kami akan mengalami semacam kemunduran dalam jangka yang sangat pendek. Kemudian pembeli yang turun akan mundur.

Penghasilan kuartal pertama diperkirakan meningkat 31,9% dari tahun lalu, tingkat tertinggi sejak kuartal keempat, menurut data IBES Refinitiv.

Semua sektor S&P 500 ditutup lebih rendah karena Microsoft, Apple Inc, Amazon.com Inc  dan Tesla Inc membebani paling banyak pada penurunan. Indek Dow Jones turun 0,94% menjadi 33.815,9, S&P 500 turun 0,92% pada 4.134,98, dan Nasdaq turun 0,94% menjadi 13.818,41.

Intel Corp memperkirakan pendapatan kuartal kedua di atas target Wall Street, mempertaruhkan prosesor generasi berikutnya untuk pusat data dan PC akan memenuhi permintaan yang meningkat untuk layanan berbasis cloud. Saham tergelincir sekitar 1% dalam perdagangan setelah jam kerja.

AT&T Inc  mengalahkan target pendapatan Wall Street karena pembukaan kembali ekonomi AS menyusul pembatasan terkait pandemi mendorong penjualan ponsel cerdas dan bisnis media. Saham AT&T naik 4,2%.

Biogen Inc  mengalahkan perkiraan laba kuartalan pada penjualan yang lebih kuat dari perkiraan untuk obat gangguan pemborosan otot, meskipun kekhawatiran atas ketergantungannya pada terapi Alzheimer yang belum disetujui, aducanumab, membebani saham. Saham biogen turun 4,0%.

Jumlah saham yang menurun melebihi jumlah yang naik di NYSE dengan rasio 1,57 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,04 banding 1 mendukung penurunan.

Volume di bursa AS adalah 10,35 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata sesi penuh 10,32 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Indek S&P 500 sendiri membukukan 84 tertinggi baru dalam 52 minggu dan tidak ada posisi terendah baru; Komposit Nasdaq mencatat 86 tertinggi baru dan 20 terendah baru.