Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS pada hari Rabu memulai kuartal kedua dengan cara yang hampir sama dengan yang berakhir pada bulan Maret, dengan memar kerugian.

Mengawali perdagangan di kwartal kedua tahun ini, bursa berakhir dengan penurunan. Semua indek ekuitas terpukul, menghasilkan awal terburuk hingga seperempat untuk kenaikan pasar saham.

Untuk indeks S&P 500 , penurunannya sebesar 4,44% merupakan hari pertama indeks terburuk dalam setiap kuartal, menurut Dow Jones Market Data. Indeks ini dibuat pada tahun 1957, untuk meletakkan segala sesuatu ke dalam perspektif.

Dow Jones Industrial Average, sementara itu, mencatat awal terburuknya dalam tiga bulan pertama dalam satu tahun kalender dalam 124 tahun sejarahnya, berhasil melampaui penurunan 4,32% untuk memulai kuartal ketiga 1896.

Dow Jones pada hari Rabu ditutup 974 poin, atau 4,44%, lebih rendah ke 20.944, S&P 500 jatuh 114 poin, atau 4,41%, ke 2.470,50, sedangkan Nasdaq ditutup 340 poin, atau 4,41%, lebih rendah ke 7.360.

Saham juga berakhir lebih rendah pada hari Selasa, membatasi seperempat yang melihat saham jatuh dari rekor Februari ke pasar bearish pada rekor kecepatan.

Kuartal pertama menandai kinerja kuartalan terburuk untuk Dow sejak kuartal keempat 1987, dan penurunan tiga bulan juga merupakan penurunan kuartal pertama yang paling tajam, dari Januari hingga akhir Maret, dalam sejarah indeks, menurut Dow Jones. Data pasar.

Tindakan hari Rabu datang ketika investor A.S. datang untuk mencengkeram prospek jangka panjang bagi ekonomi dan pasar di tengah pandemi yang telah dikontrak oleh lebih dari 900.000 orang di seluruh dunia. Pada hari Selasa, Presiden Donald Trump memperingatkan bahwa dua minggu yang “sangat, sangat menyakitkan” terbentang di depan negara dalam menghadapi epidemi COVID-19 yang menyebar dengan cepat, yang berasal pada bulan Desember di Wuhan, Cina dan telah membawa sebagian besar dunia ke pekikan berhenti untuk memperlambat penyebaran patogen yang mematikan.

Posisi Dow Jones sekarang ada di 29,13% dari rekor penutupan pada 12 Februari, sementara S&P 500 turun 27% dan Nasdaq turun 25% dari level tertinggi sepanjang 19 Februari.