Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS ditutup lebih rendah pada perdagangan di hari Jumat (24/07/2020) karena Indek Nasdaq yang padat saham-saham teknologi mencatat penurunan back-to-back untuk pertama kalinya sejak pertengahan Mei. Para investor sendiri masih cemas tentang meningkatnya ketegangan China-Amerika dan kurangnya kemajuan pada RUU stimulus fiskal lain di Washington. Kasus Corona yang meningkat di 40 negara bagian Amerika juga membatasi kegiatan bisnis dan konsumen dan mengancam pemulihan ekonomi.

Indek Dow Jones turun 182,44 poin, atau 0,7%, ditutup pada 26.469,89; indek S&P 500 menyerah 20,03 poin, atau 0,6%, ditutup pada 3,215.63; dan Indek Nasdaq turun 98,24 poin atau 0,9% ditutup pada 10.363,18. Indek Nasdaq-100 yang terdiri dari perusahaan-perusahaan terbesar di Nasdaq, turun 0,9% pada 10.483,13. Untuk minggu ini, Dow Jones berakhir 0,8% lebih rendah, S&P 500 mengalami penurunan 0,3%, dan Nasdaq kehilangan 1,3%. Indek Nasdaq-100 tergelincir 1,5% untuk minggu ini.

Bursa saham mengakhiri minggu dengan kerugian karena risk appetite mendingin. Penilaian untuk Nasdaq adalah 22% di atas tren harga jangka panjang, tetapi dibandingkan dengan 280% di atas tren selama puncak gelembung dot-com pada tahun 2000, kata Keith Lerner, dari SunTrust Advisory Services. “Penilaian absolut meningkat tetapi kurang dari setengah tingkat yang dicapai saat itu,” kata Lerner. “Meningkatnya pengaruh sekelompok kecil saham adalah risiko bagi pasar secara keseluruhan, meskipun perusahaan-perusahaan yang sama ini juga memberikan kontribusi peningkatan jumlah arus kas dan keuntungan.”

Wall Street telah berbesar hati dengan hasil kuartalan yang telah melampaui bar rendah di tengah pandemi, tetapi kenaikan harga emas ke rekor dekat dan hasil super-rendah dalam utang pemerintah menyiratkan bahwa investor khawatir bahwa pasar tetap rentan terhadap mundurnya indeks Nasdaq dan S&P 500 membukukan penurunan harian terburuk sejak 26 Juni pada hari Kamis.

Bursa saham Asia jatuh pada Jumat ketika Beijing membalas tindakan AS dengan memerintahkan penutupan konsulat AS di Chengdu. Ketegangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia dari gesekan perdagangan ke pembatasan visa sebelumnya. AS awal pekan ini memerintahkan Cina untuk menutup konsulat Houstonnya.

Presiden Donald Trump, selama briefing berita koronavirus pada hari Kamis, juga mengatakan bahwa pakta perdagangan antara China dan AS “berarti lebih sedikit bagi saya sekarang daripada yang terjadi ketika saya membuatnya.”

Komentar Trump muncul ketika Menteri Luar Negeri Mike Pompeo meminta pemerintah di seluruh dunia untuk bergabung dengan AS dalam menghadapi para pemimpin Partai Komunis Tiongkok. “Jenis pertunangan yang telah kami kejar belum membawa perubahan di dalam Cina seperti yang diharapkan Presiden Nixon,” kata Pompeo dalam sebuah pidato.

Para pedagang khawatir ini bisa menjadi awal dari percekcokan antara AS – China. Sejauh ini, pasar berusaha mengabaikan kekhawatiran akan ketegangan China-AS dan fokus pada krisis kesehatan publik dan stimulus fiskal. Tetapi baru-baru ini, semua masalah itu berhadapan langsung disaat pasar dinilai terlalu tinggi. Beberapa sektor, pada kenyataannya, berada pada titik tertinggi sepanjang masa.

Kelemahan dalam aset berisiko minggu ini mungkin mewakili “konsolidasi” daripada respons terhadap angin sakal yang besar. Pasar akan bereaksi lebih kuat jika investor tidak berpikir Kongres pada akhirnya akan melewati beberapa bentuk stimulus tambahan.

Pasar melunak pada hari Kamis setelah Senat Republik, yang dipimpin oleh Mitch McConnell, meninggalkan rencana untuk mengeluarkan proposal untuk RUU bantuan coronavirus berikutnya karena perbedaan terus di antara mereka sendiri, hampir memastikan bahwa perjanjian tentang putaran lebih lanjut dari stimulus untuk membantu mengekang ekonomi Kerusakan akibat wabah virus tidak akan terjadi sebelum ketentuan yang memungkinkan tunjangan pengangguran tambahan $ 600 per minggu berakhir pada akhir bulan.

Di sisi ekonomi, IMP manufaktur flash Markit IHS naik menjadi 51,3 pada Juli dari 49,8 pada bulan sebelumnya, lebih lemah dari perkiraan 51,4, sedangkan IMP layanan kilat naik menjadi 49,6 pada bulan tersebut dari 47,9 pada bulan sebelumnya, juga di bawah ekspektasi pada 50,4, menurut Econoday. PMI flash komposit untuk Juli berada di 50 dibandingkan dengan 47,9 pada Juni.

Laporan penjualan rumah baru menunjukkan kenaikan 13,8% pada bulan Juni, mencapai tingkat tahunan 776,00 dibandingkan dengan revisi 682.000 pada bulan sebelumnya.

Di bidang kesehatan, penghitungan global untuk kasus-kasus terkonfirmasi dari virus corona yang menyebabkan COVID-19 naik di atas 15,5 juta pada hari Jumat, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, dan jumlah kematian meningkat menjadi 633.656. AS menambahkan lebih dari 69.900 kasus pada hari Kamis, menurut pelacak New York Times, yang menunjukkan kasus meningkat di 40 negara bagian selama 14 hari terakhir, dipimpin oleh Florida dan Louisiana.