Bursa Saham mengalami koreksi paska penguatan minggu lalu.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir pada level terendah dalam sebulan pada hari perdagangan di hari Jumat (02/08/2019) karena para investor khawatir bahwa eskalasi perang dagang AS – China akan semakin sulit diselesaikan. Presiden Donald Trump akan mengenakan tariff baru atas produk asal China mulai 1 September ini, bagi pasar, muncul kekhawatiran bahwa hal ini akan semakin berdampak pada pertumbuhan ekonomi nasional. Disisi lain, ada data ekonomi bahwa pasar tenaga kerja AS tetap sehat.

Indeks acuan S&P 500 turun untuk hari kelima berturut-turut, untuk mencatat kerugian mingguan tertajam sejak aksi jual Desember lalu, ditutup pada level terendah sejak 26 Juni.  Bursa saham memperpanjang kerugian setelah China berjanji untuk membalas terhadap keputusan Presiden Trump pada hari Kamis untuk mengenakan tarif 10% pada sisa $ 300 juta impor dari China yang belum dikenakan pungutan. Penghasilan perusahaan kuartal kedua untuk perusahaan S&P 500 sekarang juga di jalur untuk mencatat penurunan untuk dua kuartal berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2016.

Indek Dow Jones turun 98,41 poin, atau 0,4%, ditutup pada 26.485, sedangkan S&P 500 turun 21,51 poin, atau 0,7% berakhir pada 2.932,05. Indek Nasdaq berakhir 107,05 poin pada 8,004,07, penurunan 1,3%. Dow kehilangan 2,6% untuk minggu ini, kerugian mingguan terbesar sejak 31 Mei dan turun 3,20% dari rekor penutupan 27.359 pada 15 Juli, tetapi tetap naik 14% untuk tahun ini. Indeks S&P 500 turun 3,1% minggu ini, kerugian terbesar sejak pekan yang berakhir 21 Desember dan sekarang turun 3,1% dari rekor penutupan pada 3025,85 yang ditetapkan pada 26 Juli, tetapi masih naik 17% untuk tahun ini. Nasdaq Composite kehilangan 3,2% untuk minggu ini, juga kerugian mingguan terbesar sejak 21 Desember, dan sekarang turun 3,9% dari rekor penutupan 8.330,21 pada 26 Juli.

Saham yang bergantung pada bisnis dengan China memimpin pasar turun pada hari Jumat. Apple, Caterpillar, Nike NKE, dan Cisco menyeret Indek Dow Jones.

Juru bicara China di kementerian luar negeri, Hua Chunying, mengatakan pada konferensi pers harian bahwa Beijing harus mengambil tindakan balasan jika AS berkomitmen untuk mengenakan tarif lebih banyak pada barang-barang Cina, menurut laporan Reuters.

Dalam serangkaian tweet pada hari Kamis, Trump mengumumkan bahwa AS akan mengenakan tarif 10% pada sisa $ 300 miliar barang impor Tiongkok dan produk yang saat ini tidak menghadapi pungutan, mengejutkan investor setelah kedua belah pihak awal pekan ini menggambarkan pembicaraan perdagangan sebagai hal yang konstruktif. Penambahan tarif impor terlihat memperburuk tren penurunan investasi bisnis yang dapat menyebar dari sektor manufaktur ke perusahaan-perusahaan yang memasok barang-barang konsumen juga.

Tidak seperti dalam putaran tarif sebelumnya, barang yang akan terpengaruh oleh tarif 10% terutama mencakup barang jadi, yang berarti bahwa dampak pada konsumen AS akan lebih langsung daripada sejauh ini. Investor sebagian besar menepis berita bahwa ekonomi AS menciptakan 164.000 pekerjaan pada Juli. Tingkat pengangguran tetap stabil di 3,7%, dan pendapatan per jam rata-rata naik 3,2% tahun-ke-tahun. Pengangguran adalah indikator yang tertinggal dan para ekonom cenderung lebih memperhatikan kepercayaan bisnis dan investasi sebagai indikator utama untuk pertumbuhan ekonomi.

Pasar tenaga kerja cenderung mengikuti tren dalam ekonomi yang lebih luas dengan jeda seperempat, dan laporan hari ini menegaskan bahwa tren yang mendasarinya sedang turun, meskipun pertumbuhan PDB riil yang solid di 1H2019. Sebagai penyeimbang, data pekerjaan terbaru tidak mungkin menahan Federal Reserve dari pemotongan suku bunga lagi akhir tahun ini jika perlu setelah pemotongan pertama dalam satu dekade pada hari Rabu.

Kekhawatiran FOMC berkaitan dengan lingkungan eksternal, terutama yang terkait dengan ‘kebijakan perdagangan’, dimana Trump mengumumkan risiko penurunan tarif baru terhadap prospek ekonomi telah meningkat.

Investor juga mencerna pendapatan perusahaan kuartal kedua. Sejauh ini 77% perusahaan dalam indeks S&P 500 telah melaporkan hasil aktual, dan menggabungkan hasil aktual dengan perkiraan untuk perusahaan yang belum dilaporkan menunjukkan penurunan pendapatan secara keseluruhan untuk kuartal kedua 1,0%.  Jika pendapatan untuk kuartal tersebut turun 1,0%, itu akan menjadi pertama kalinya indeks S&P 500 melaporkan dua kuartal berturut-turut dari penurunan pendapatan tahun-ke-tahun sejak kuartal pertama 2016. (Lukman Hqeem)