Bursa saham Eropa naik

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sejumlah pembatasan perdagangan baru pasca-Brexit telah menaikkan biaya suku cadang dan bahan mentah untuk dua pertiga produsen kecil Inggris yang disurvei bulan lalu, dan mayoritas melaporkan beberapa tingkat gangguan. Sebuah kajian yang dilakukan terhadap hampir 300 perusahaan, yang dilakukan oleh konsultan South West Manufacturing Advisory Service (SWMAS), menambah gambaran gangguan yang ada dari pemeriksaan bea cukai baru yang mulai berlaku pada 1 Januari untuk perdagangan barang dengan Uni Eropa.

“Kenaikan harga dalam rantai pasokan terjadi dengan segera, dan kami mendengar cerita tentang perpanjangan waktu tunggu bahan mentah,” kata Nick Golding, direktur pelaksana SWMAS.

Sekitar 65% produsen melaporkan biaya yang lebih tinggi, dan 54% mengatakan mereka mengalami kesulitan yang lebih besar dalam mengekspor barang ke UE. Sekitar seperlima pabrikan mengira mereka mungkin mendapat keuntungan dari pelanggan yang membawa pekerjaan kembali ke Inggris dari UE.

Pemerintah Inggris mengatakan banyak dari kesulitan tersebut adalah “masalah gigi” dan pekan lalu mengatakan akan menyediakan 20 juta pound ($ 27,7 juta) untuk membantu perusahaan kecil terbiasa dengan aturan baru. Pembatasan lebih lanjut akan berlaku akhir tahun ini.

Awal bulan ini Bank of England memperkirakan bahwa gangguan perdagangan terkait Brexit akan mengurangi output ekonomi sebesar 1% selama kuartal saat ini – setara dengan sekitar 5 miliar pound – dan mengharapkan perdagangan turun 10% dalam jangka panjang.

Pendukung Brexit mengatakan Inggris akan mendapatkan keuntungan jangka panjang dengan menetapkan aturan perdagangannya sendiri dengan negara-negara di luar Eropa, serta dari kontrol yang lebih besar atas regulasi domestik.