Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa China Daratan dibuka kembali hari ini, setelah ditutup sejak 30 September. Data ekonomi terkini dari negeri tirai bambu menunjukkan bahwa indek PMI sektor jasa dari Caixin / Markit untuk bulan September  sebesar 54,8 sementar abulan Agustus sebesar 54,0. Angka  ini dirilis oleh Markit Economics, didasarkan pada data yang dikumpulkan dari balasan bulanan atas kuesioner yang dikirim ke eksekutif pembelian di lebih dari 400 perusahaan sektor jasa swasta. Panel telah dipilih dengan cermat untuk mereplikasi secara akurat struktur sebenarnya dari ekonomi jasa.

‘Pemulihan dalam aktivitas sektor jasa China diperpanjang menjadi bulan kelima berturut-turut pada bulan September, sebuah survei industri menunjukkan pada hari Jumat, dengan perekrutan meningkat untuk bulan kedua berturut-turut,’ ‘jelas Reuters, menambahkan. Indeks Manajer Pembelian (PMI) layanan Caixin / Markit naik menjadi 54,8 dari 54,0 Agustus, pembacaan tertinggi sejak Juni dan tetap jauh di atas angka 50 yang memisahkan pertumbuhan bulanan dari kontraksi. ”

Sektor jasa, yang menyumbang sekitar 60% ekonomi dan setengah dari pekerjaan perkotaan, pada awalnya lebih lambat untuk kembali ke pertumbuhan daripada produsen besar, tetapi pemulihan telah meningkat pesat dalam beberapa bulan terakhir karena pembatasan COVID-19 pada pertemuan publik terangkat”.

Paska rilis data ini, Dolar Australia yang merupakan mata uang komoditas dimama memiliki sensifitas tinggi pada data ekonomi China, tidak berubah pada 0,7177. Pasangan AUDUSD menahan kenaikan di sekitar 0,7180. Secara domestic, Data pinjaman rumah Agustus Australia lebih baik dari perkiraan. Peningkatan selera risiko, di tengah komentar Trump yang optimis dan lonjakan mengejutkan di PMI Layanan Caixin China, mendukung kenaikan AUD yang berkelanjutan.

Upaya kenaikkan telah tahan terhadap ketidakpastian yang sedang berlangsung dan meskipun ada kemungkinan Reserve Bank of Australia menurunkan nada yang lebih dovish dalam pertemuan terakhir. Pernyataan Gubernur Bank Sentral Australia mengisyaratkan kemungkinan pergerakan dalam waktu dekat dan yang paling penting adalah pesan yang jelas dalam pernyataan tersebut.

“Dewan terus mempertimbangkan bagaimana pelonggaran moneter tambahan dapat mendukung pekerjaan karena ekonomi semakin terbuka”. Kini perhatian pelaku pasar akan tertuju pada pertemuan November yang bisa disamakan dengan kelembutan di mata uang.