Presiden AS Donald Trump akan mengenakan tarif tambahan baru sebesar 10% dari 200 juta Dolar AS yang efektif mulai minggu depan. (Lukman Hqeem/Ist.)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham-saham jatuh pada Kamis (01/08/2019), berbalik arah dari kenaikan yang terjadi di awal perdagangan yang kuat, setelah Presiden Donald Trump mengumumkan rencana untuk memberlakukan tarif tambahan impor barang asal China ke AS, meskipun pembicaraan perdagangan antara kedua negara akan dilanjutkan pada September.

Trump mengatakan AS akan mengenakan tarif 10% pada $ 300 miliar barang China mulai 1 September. Dalam sebuah tweet, presiden mengatakan pembicaraan perdagangan dengan Beijing terus berlanjut setelah pejabat AS kembali dari negosiasi di China. Pungutan 10% akan berlaku untuk $ 300 miliar barang Cina yang masuk ke AS. Itu tidak termasuk $ 250 miliar barang yang sudah dikenai tarif, kata presiden.

Indek Dow Jones turun 280,85 poin, atau 1,1%, menjadi 26.583,42, sementara indek S&P 500 turun 26,82 poin, atau 0,9% dan berakhir di 2.953,56. Indek Nasdaq ditutup turun 64,30 poin, atau 0,8%, pada 8,111.12. Dow Jones sekarang telah jatuh selama tiga hari berturut-turut ke penutupan terendah sejak 27 Juni, dan 2,8% di bawah rekor tertinggi 27.369 yang terlihat pada 15 Juli, tetapi tetap naik 14% tahun-to-date. Indeks S&P 500 pada hari Kamis mencatat penutupan terendah sejak 28 Juni, dan turun 2,3% dari rekor tertinggi 2025,86 pada 26 Juli, tetapi tetap naik 18% sepanjang tahun ini.

Sentimen fundamental yang cukup kuat bersumber dari langkah tak terduga Trump untuk meningkatkan perang perdagangan dengan China. Hal ini membalikkan arah kenaikan yang terjadi pada Kamis pagi di bursa saham ketika investor sebelumnya bertaruh pada langkah Federal Reserve yang akan memangkas suku bunga lagi pada bulan September karena data ekonomi yang melemah. Saham Caterpillar, Deere, Nike, FedEx dan Apple, yang terpapar dengan langkah Trump ini, karena banyak material mereka melalui China, akibatnya saham-saham mereka turun tajam.

Daftar rancangan kenaikan tariff impor tersebut senilai $ 300 miliar yang diterbitkan oleh pemerintahan Trump pada bulan Mei termasuk sejumlah barang konsumen dan teknologi, termasuk iPhone Apple, bersama dengan mainan, alas kaki, dan pakaian. Dalam sebuah wawancara dengan BBC, Gary Cohn mantan penasehat ekonomi Trump menyatakan bahwa semua orang akan kalah dalam perang dagang.

“Ketika Anda membangun peralatan pabrik, Anda membeli baja, Anda membeli aluminium, Anda membeli produk-produk impor dan kemudian kami mengenakan tarif pada itu, jadi secara harfiah insentif pajak yang kami berikan kepada Anda dengan satu tangan diambil dengan tangan lainnya tangan, “kata mantan presiden Goldman Sachs ini.

Sebelumnya, sebagaimana pepatah “kabar buruk adalah kabar baik” tampaknya bisa bertahan di hari Kamis, setelah The Fed mengecewakan pasar dengan “pemotongan suku bunga ” pada hari Rabu yang mendorong dolar AS naik semalam, dan menekan imbal hasil Treasury AS lebih rendah, bersama dengan harga komoditas. Dolar AS yang lebih kuat terlihat memengaruhi pendapatan perusahaan yang beroperasi secara internasional dan imbal hasil Treasury AS yang lebih rendah mendukung penilaian pasar saham.

“Ukuran minimal pemotongan, perbedaan pendapat (oleh dua anggota FOMC), dan konferensi pers Powell [yang] mengecewakan pasar, dan melemahkan harapan kami,” kata ekonom Morgan Stanley Ellen Zentner dalam sebuah catatan. “Kami mengharapkan pemotongan tindak lanjut 25bp tahun ini, dan kami menilai Oktober sebagai waktu yang paling mungkin”.

Prospek penurunan suku bunga Fed selanjutnya juga meningkat oleh data yang menunjukkan pelemahan lebih lanjut di sektor manufaktur A.S. Data ekonomi AS terkini sebagaimana dilaporkan oleh Institute for Supply Management (ISM) mengatakan indeks manufakturnya merosot ke 51,2% pada Juli, angka terendah sejak Agustus 2016. Sementara itu indeks manufaktur AS oleh HS Markit AS turun ke level terendah sejak September 2009 di 50,4%. Yang lebih memprihatinkan, subindeks ketenagakerjaan menunjukkan kontrak kerja untuk pertama kalinya sejak Juni 2013.

Secara terpisah pada hari Kamis juga diluncurkan data yang menunjukkan adanya kenaikan secara mingguan dalam klaim pengangguran dan penurunan pengeluaran konstruksi Juni.

Pada hari Jumat, pasak akan menanti data penggajian dan pengangguran bulanan yang akan dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja AS. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch, rata-rata, mencari nonfarm payrolls Juli naik 171.000, sementara tingkat pengangguran diperkirakan menurun menjadi 3,6% dari 3,7%. Penghasilan per jam rata-rata diperkirakan menunjukkan kenaikan 0,2%.

Sementara itu investor juga mencerna lebih banyak laporan pendapatan perusahaan kuartal kedua. Menyusul batch pendapatan Kamis pagi, lebih dari 71% perusahaan S&P 500 kini telah melaporkan. Menurut FactSet, hasil dari laba aktual dicampur dengan perkiraan untuk perusahaan masih melaporkan, pendapatan proyek akan turun 1,4%. (Lukman Hqeem)