Harga Emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dengan rekor suku bunga Fed yang rendah ditambah kebijakan QE, plus permintaan asset safe haven yang meningkat, emas telah berhasil mempertahankan sebagian besar kenaikannya baru-baru ini. Sebuah sinyal teknis bullish terbentuk sebagai indikasi keinginan Emas untuk mencetak harga menembus tertinggi baru tahun 2020 ini.

Pada perdagangan di hari hari Kamis (07/05/2020), emas mungkin telah mengakhiri fase konsolidasi baru-baru ini karena pasar memutuskan ingin naik lebih tinggi. Logam mulia mampu menembus di atas tren bearish dari formasi konsolidasi, menciptakan sinyal bullish dalam grafik perdagangan harian.

Dari grafik chandle stick tersebut, lilin putih menelan lilin hitam, membalik kerugian sebelumnya, sehingga mengakhiri bias bearish jangka pendek.

Penting sekali bahwa emas sekarang bertahan di atas harga tertinggi dari hari Rabu $ 1708, yang merupakan level kunci support pertama sekarang. Jika tidak maka sentiment bullish mungkin berada di tempat yang mengganggu dan akan berada dalam masalah nyata jika emas berbalik dan terus menembus di level bawah di perdagangan hari Kamis di $ 1682.

Sebaliknya, emas yang dianggap mampu bertahan dan melanjutkan kenaikannya, akan berusaha menembus ke level kunci di $ 1747, dimana pada indikasi Fibo 127,2% ada di level $ 1772 yang akan menjadi target kenaikan harga berikutnya.

Risiko utama adalah laporan pekerjaan AS hari Jumat. Jika kehilangan pekerjaan non-pertanian tidak seburuk yang ditunjukkan oleh ADP dan data klaim pengangguran yang telah kita lihat dalam beberapa minggu terakhir, maka hal itu dapat membantu mendukung dolar dan merusak emas. Tapi saya ragu ini akan terjadi.