Dolar AS pertahankan kenaikannya, trend bullish.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Para pembuat kebijakan diberbagai belahan dunia meradang dan melompat untuk membela mata uang nasional mereka terhadap serangan dolar AS yang mencapai puncak dalam tiga tahun ini di hari Kamis (19/03/2020). Hal ini meningkatkan spekulasi pasar bahwa akan ada langkah bersama oleh sejumlah bank sentral terbesar dunia dalam waktu dekat ini.

Penyerbuan global untuk pendanaan dolar mendorong mata uang di seluruh dunia ke rekor terendah multi-tahun terhadap greenback. Beberapa bantuan datang setelah Federal Reserve AS membuka jalur pertukaran $ 450 miliar ke beberapa bank sentral, tetapi tekanan tetap meluas.

Tindakan bank sentral yang terkoordinasi tetap tidak mungkin untuk saat ini, kata pengamat pasar. Tetapi ini adalah masa yang tidak biasa, dan bank sentral Norwegia pada hari Kamis mengancam akan melakukan intervensi untuk mengangkat mata uangnya. Ini akan menjadi langkah pertama yang belum diambil dalam lebih dari 20 tahun. Peringatan itu mengikuti 30% penurunan Crown terhadap dolar dalam waktu kurang dari tiga minggu, yang sebagian didorong oleh jatuhnya harga minyak.

Tetapi kenaikan dolar yang mengejutkan sekitar 5% bulan ini terhadap sekeranjang rekan-rekan, sebagaimana diukur oleh Indeks Mata Uang Dolar AS, telah mengirim hampir setiap mata uang lain terguncang. Didorong oleh kekhawatiran tentang betapa parahnya pandemi coronavirus akan menghantam ekonomi dunia, para investor dan perusahaan berusaha keras mendapatkan mata uang yang paling likuid.

Hal itu memaksa pergerakan yang sangat tidak terduga seperti kenaikan suku bunga 15 basis poin dari Denmark untuk mendukung mata uangnya sementara negara-negara lain seperti Rusia dan Brasil terlibat dalam pembelian dolar langsung. Dan Afrika Selatan mengatakan tidak menutup kemungkinan intervensi darurat. “Jika ada satu mata uang yang menyebabkan masalah sekarang dan memperparah aksi jual di pasar aset global, itu adalah dolar AS,” kata ING Bank kepada klien.

Sebagian besar bank sentral, dengan pengecualian mungkin Swiss, berkomitmen untuk membiarkan pasar menentukan nilai tukar. Namun banyak yang menyambut baik perubahan Norwegia ini. Salah satu masalah adalah bahwa intervensi bank sentral sedikit demi sedikit sering ditakdirkan untuk gagal karena ekonomi individu biasanya tidak memiliki daya tembak untuk mempengaruhi pasar mata uang untuk jangka waktu yang lama. Namun langkah mengejutkan dan kagum seperti langkah Kelompok Tujuh terkoordinasi untuk melemahkan yen, terlihat setelah serangan teror 11 September 2001 atau tsunami Jepang 2011, berhasil.

Atau, Amerika Serikat dapat bertindak sendiri, beberapa mengatakan, mencatat bahwa kekuatan dolar sangat tidak disukai pada saat ekonomi AS menuju resesi. Terakhir kali The Fed keluar sendiri pada awal 1990-an di bawah George H.W. Bush untuk membendung dolar melonjak. “AS telah membawa hampir semua instrumennya, yang belum dilakukan adalah intervensi – semakin kuat dolar mendapat semakin besar kemungkinan pemerintah AS akan mempertimbangkan untuk melakukan intervensi,” kata Thomas Flury dari UBS Global Wealth. “Khas selama krisis masa lalu, intervensi FX membantu menenangkan tidak hanya pasar FX tetapi juga ekuitas dan membawa spread kredit turun dan itu adalah sesuatu yang mereka ingin lakukan.”

Sebuah laporan dari BofA Global Research mengatakan Amerika Serikat dapat mendorong respons valuta asing terkoordinasi jika Indeks Dolar AS menembus 104 dan euro menembus di bawah $ 1,05. Indeks, yang mengukur dolar terhadap sekeranjang enam lainnya, baru-baru ini berdiri di 102,755. Euro berada di $ 1,066.