Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sektor ritel, jasa layanan kesehatan, dan sebagian besar bisnis berorientasi jasa lainnya mampu berkembang sepanjang bulan Juli. Tercatat sebagai bulan kedua berturut-turut yang mampu bertahan, menunjukkan ketahanan ekonomi yang lebih dari diharapkan setelah lonjakan kasus virus korona membuat diberlakukannya lockdown pada beberapa wilayah AS.

Dalam laporan ekonomi terkini oleh Institute for Supply Management (ISM) atas kajian perusahaan nonmanufaktur, mengalami kenaikan tipis menjadi 58,1% bulan lalu dari 57,1% di bulan Juni. Itu melampaui perkiraan 55% ekonom yang disurvei oleh MarketWatch. Angka di atas 50% menunjukkan lebih banyak perusahaan berkembang. Lima belas dari 18 industri jasa yang dilacak oleh ISM tumbuh di bulan Juli.

Meski pembacaan bulan lalu adalah yang tertinggi sejak November 2018, bisnis sebenarnya tidak berjalan sebaik beberapa tahun lalu. Survei ISM pada dasarnya menanyakan kepada eksekutif apakah keadaannya lebih baik atau lebih buruk daripada bulan sebelumnya, bukan seberapa banyak bisnis yang mereka lakukan. Penjualan berjalan jauh di bawah level sebelum krisis.

Dalam tanda yang mengkhawatirkan, peningkatan itu tidak menyebabkan lebih banyak perusahaan membawa kembali pekerja. Sejumlah pekerjaan memburuk lagi. Pesanan dan produksi baru keduanya naik. Indeks pesanan baru naik menjadi 67,7% dari 61,6% sementara ukuran untuk produksi naik tipis menjadi 67,2% dari 66%. Para responden tetap mengkhawatirkan pandemi. Namun, mereka sebagian besar optimis dengan kondisi bisnis dan ekonomi karena bisnis terus dibuka kembali.

Sementara itu, angka ketenagakerjaan merosot menjadi 42,1% dari 43,1%. Beberapa perusahaan harus memberhentikan atau mem-PHK-kan pekerja lagi bulan lalu di negara-negara bagian seperti California tempat pembatasan bisnis diberlakukan kembali untuk memperlambat penyebaran virus terbaru. Tingkat ketenagakerjaan yang lemah dalam survei manufaktur dan layanan ISM menandakan bahwa pertumbuhan ketenagakerjaan AS pada bulan Juli cenderung melunak setelah kenaikan besar pada bulan Juni dan Mei.

Pembukaan bisnis secara bertahap terus berlanjut dengan lambat. Pengeluaran menurun. Pengangguran naik tahun ini.  Dimana secara garis besar perekonomian di sektor jasa AS mampu mempekerjakan lebih dari 80% dari semua pekerja Amerika. Selama amuk corona, perusahaan tidak dapat membawa kembali semua karyawan mereka dan cenderung mengalami penjualan yang lebih lemah, membuat ekonomi AS semakin sulit untuk pulih.

“Sejujurnya, ini sedikit mengejutkan mengingat Juli adalah bulan yang sulit, dengan laporan rekor rawat inap terkait virus yang tinggi, dan bagaimana kota-kota besar, yang biasanya berakar kuat di musim turis yang tinggi, membatalkan pembukaan kembali mereka,” kata Jennifer Lee , ekonom senior di BMO Capital Markets. “Tapi ada satu area yang tidak tertata dengan baik,” tambahnya. “Komponen ketenagakerjaan melemah untuk pertama kalinya sejak April.”

Paska pengumuman ini, Dow Jones dan indeks S&P 500 naik. Saham telah diperdagangkan dalam kisaran sempit selama beberapa minggu terakhir.