Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berjangka jatuh di perdagangan hari Kamis (04/09/2020) untuk menetap di level terendah dalam seminggu, karena beberapa pedagang melihat ke logam mulia untuk menutupi kerugian pada aset lain di tengah penurunan indeks saham acuan AS. Indek saham AS diperdagangkan melemah tajam, siap untuk menghapus kenaikan mereka untuk minggu ini. Kerugian tajam di pasar saham dapat membuat pedagang berebut untuk menutupi kerugian dengan menjual aset lain, seperti emas.

Harga dan pasar emas yang gelisah ini akan menggiling emosi para pedagang, di kedua sisi pasar dalam beberapa minggu mendatang. Ada level support di area $ 1.900 untuk harga emas, dan ada kepercayaan logam itu akan segera mencoba kembali ke $ 2.000.

Untuk saat ini, emas untuk kontrak bulan Desember turun $ 6,90, atau hampir 0,4%, menjadi $ 1.937,80 per ounce. Itu adalah hasil terendah untuk kontrak teraktif sejak 27 Agustus, menurut data FactSet. Harga turun 1,7% pada hari Rabu.

Emas telah berjuang untuk mendapatkan arah pada Kamis pagi, tertekan oleh penurunan klaim pengangguran mingguan AS, tetapi juga menemukan beberapa dukungan dari data yang menunjukkan lonjakan bulanan dalam defisit perdagangan AS.

Jumlah klaim pengangguran AS” lebih baik tetapi data neraca perdagangan benar-benar buruk. Klaim pengangguran awal turun 130.000 menjadi 881.000 yang disesuaikan secara musiman pada minggu terakhir Agustus, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis. Data pemerintah, bagaimanapun, mengungkapkan bahwa defisit perdagangan melonjak 18,9% pada Juli karena perubahan besar dalam impor.

Emas masih diperdagangkan di atas $ 1.900 dan ini mampu menjaga harapan tetap hidup karena harga menargetkan angka $ 2.000. Peristiwa risiko terbesar untuk reli emas adalah data nonfarm payrolls AS hari Jumat dan hanya pembacaan yang kuat yang dapat mematahkan punggung dari reli emas.

Sementara itu, Indeks dolar AS telah turun secara signifikan selama lima bulan terakhir. Jika ada data ekonomi yang lebih kuat saat kita memasuki musim gugur, maka ini akan membantu memacu reli dalam dolar AS dari kondisi oversold ini. Dolar yang kuat bisa memberikan sedikit tekanan pada harga emas dan mempertahankannya di pasar sideways dekat $ 2.000. Tapi itu hanya kebisingan jangka pendek.

Gambaran yang lebih besar adalah apa yang penting dan pendorong fundamental tersebut secara signifikan mendukung emas. Dalam transaksi Kamis, dolar AS diperdagangkan sedikit berubah, indeks dolar AS telah naik 0,5% sepanjang minggu ini setelah sebelumnya menyentuh posisi terendah dalam dua tahun.

Emas, yang dihargai dalam dolar, sering kali diperdagangkan secara terbalik dengan dolar, karena pergerakan di unit AS dapat memengaruhi daya tarik logam tersebut bagi pemegang mata uang lainnya. Untuk saat ini, emas berada dalam fase konsolidasi yang sehat setelah kenaikan harga yang cepat. Emas bersiap untuk langkah berikutnya di atas $ 2.000 ke rekor tertinggi baru.

Mengingat semua itu, ini adalah waktu yang tepat untuk mengumpulkan, menunjukkan bahwa mereka “berdagang dengan sangat murah dibandingkan dengan rasio historis, mereka belum mampu mengejar harga baru yang lebih tinggi ini. Namun, meningkatnya ekspektasi untuk vaksin atau solusi efektif melawan pandemi COVID-19, juga telah membebani harga logam mulia belakangan ini, kata para ahli.

Emas naik didorong oleh ketidakpastian ekonomi yang dipicu oleh pandemi dan oleh upaya moneter besar-besaran yang diterapkan oleh bank sentral untuk membendung kerugian bagi aktivitas bisnis di seluruh dunia, tetapi penyembuhan atau pengobatan untuk penyakit mematikan tersebut dapat melepaskan emas dari posisi bullishnya. Jika vaksin sudah dekat untuk ditemukan, aman untuk mengasumsikan bahwa bank sentral akan mengambil langkah mereka dari akselerator kebijakan.