Harga emas terkoreksi dengan penguatan Dolar AS kembali.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas turun pada perdagangan di hari Senin, dimana penguatan dolar AS menekan harga logam mulia, karena investor mengamati kekhawatiran tentang ketegangan antara AS dan China dan langkah terbaru untuk relaksasi penutupan yang terkait dengan COVID-19. Meski jatuhnya harga belum jauh dari $ 1.700. Sejumlah pialang gelisah tentang prospek gelombang kedua Covid-19 karena ekonomi mulai dibuka kembali, sehingga mungkin mencegah emas jatuh lebih jauh.

Sementara itu, pemerintah Presiden Donald Trump berencana untuk mengeluarkan peringatan bahwa peretas yang terikat dengan pemerintah Cina sedang berusaha mencuri data dari para peneliti AS yang mengembangkan vaksin coronavirus, The Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin.

Tuduhan itu muncul ketika ketegangan China – AS berkobar akhir-akhir ini, dengan Trump pada hari Jumat mengatakan dalam wawancara dengan Fox News bahwa ia tidak yakin apakah ia harus membatalkan kesepakatan perdagangan sebagian antara Washington dan Beijing yang ditempa pada bulan Januari.

Pada perdagangan di bursa Comex, emas untuk kontrak pengiriman bulan Juni turun $ 15,90, atau 0,9%, untuk menetap di $ 1,698 per ounce, setelah kontrak paling aktif untuk emas melihat kenaikan mingguan hampir 0,8% dimasukkan pada hari Jumat.

Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc., mengatakan dia tidak memperkirakan harga akan turun jauh di bawah $ 1.700 karena “Ketegangan perdagangan AS-Cina mulai muncul lagi” dan Demokrat akan mengusulkan lebih dari $ 750 juta sebagai tambahan bantuan coronavirus.

 “Sasaran kenaikan harga Bulls berikutnya adalah untuk menghasilkan penutupan di futures Juni di atas resistan yang solid di level tertinggi April di $ 1.788,80,” tulis Jim Wyckoff, analis di Kitco.com. “Secara teknis, bulls emas memiliki keuntungan teknis jangka pendek secara keseluruhan di tengah tren naik pada grafik harian,” katanya. “Sasaran penurunan downside jangka pendek berikutnya adalah mendorong harga berjangka di bawah dukungan teknis yang solid pada $ 1,666.20,” tambahnya.

Ukuran dolar terhadap setengah lusin mata uang saingan naik 0,5% pada 100,21 pada transaksi Senin, sebagaimana diukur oleh Indek Dolar AS. Dolar yang lebih kuat dapat membuat harga komoditas dalam mata uang, seperti emas, lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan unit moneter lainnya.