Nikkei memimpin penurunan bursa saham hari ini. (Lukman Hqeem / Foto Istimewa)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pesanan mesin inti Jepang secara tak terduga naik pada bulan Agustus, memperpanjang kenaikan dan menyoroti ketahanan dalam belanja modal bahkan ketika ekonomi tetap di bawah tekanan dari pandemi virus korona. Kenaikan sederhana dalam pesanan inti merupakan tanda selamat datang dari kekuatan ekonomi namun, perusahaan masih berjuang dari pukulan ke pendapatan perusahaan mereka.

Pesanan mesin inti, rangkaian data yang sangat tidak stabil yang dianggap sebagai indikator belanja modal dalam enam hingga sembilan bulan mendatang, tumbuh 0,2% pada Agustus setelah kenaikan 6,3% pada Juli. Kenaikan tersebut, yang disebabkan oleh pesanan yang kuat untuk mesin produksi umum serta produk minyak bumi dan batubara, lebih baik dari kontraksi 1,0% yang dilihat oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Hasil ini juga mencerahkan prospek, pemerintah menaikkan penilaiannya atas perintah untuk mengatakan bahwa mereka telah berhenti jatuh. Namun, analis memperingatkan pesanan dapat berubah negatif lagi dalam beberapa bulan mendatang karena perusahaan berjuang dengan kapasitas produksi berlebih.

“Ada banyak industri yang kinerja bisnisnya semakin memburuk dan prospeknya belum membaik,” kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute. “Tidak ada alasan bagi perusahaan untuk melakukan pengeluaran baru. Ini mungkin akan menurun sampai paruh pertama tahun depan. “

Berdasarkan sektor, pesanan dari pabrikan turun 0,6%, sedangkan dari non-pabrikan kehilangan 6,9%, data Kantor Kabinet menunjukkan pada hari Senin (12/10/2020). Pesanan untuk mobil dan suku cadang mobil naik untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan Agustus, sementara untuk bahan kimia dan produk kimia memberikan hambatan besar. Pesanan luar negeri, yang tidak termasuk dalam pesanan inti, naik tercepat sejak April 2014, melonjak 49,6% dari bulan sebelumnya setelah membukukan kenaikan 13,8% pada Juli.

Secara terpisah pada hari Senin pemerintah juga menunjukkan data pinjaman oleh bank regional tetap tinggi pada bulan September karena perusahaan kecil bergegas untuk memenuhi kebutuhan pendanaan langsung mereka. Jepang secara bertahap pulih dari guncangan pandemi virus korona, dengan pemerintah Rabu lalu mengatakan aktivitas ekonomi kemungkinan berhenti menyusut pada Agustus.

Hal itu menawarkan sedikit kelegaan bagi Perdana Menteri baru Yoshihide Suga, yang telah berjanji untuk menghidupkan kembali ekonomi Jepang yang terpukul. Pemerintah telah menerapkan stimulus fiskal gabungan $ 2,2 triliun.

Bank sentral Jepang akan mengadakan dua tinjauan kebijakan lagi tahun ini, dengan yang pertama ditetapkan pada 28-29 Oktober dan yang lainnya akan dilakukan pada pertengahan Desember. Dari tahun sebelumnya, pesanan mesin inti, yang tidak termasuk untuk kapal dan listrik, turun 15,2% di bulan Agustus, sejalan dengan penurunan yang diharapkan sebesar 15,6%.