Harga Emas Terangkat oleh pernyataan Donald Trump

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas mengalami kenaikan di penutupan perdagangan hari Jumat (28/08/2020), meninggalkan harga lebih tinggi untuk mengakhiri minggu, setelah Federal Reserve mengumumkan perubahan kebijakan di hari Kamis yang akan memungkinkan lapangan kerja dan inflasi berjalan lebih panas daripada di masa lalu, menyiratkan bahwa bank sentral dapat mempertahankan suku bunga acuan lebih rendah lebih lama.

The Fed beralih ke kebijakan penargetan inflasi rata-rata yang secara efektif akan membuat pembuat kebijakan mengakhiri praktik kenaikan suku bunga secara preemptif untuk mencegah inflasi. Sebaliknya, Fed akan membiarkan inflasi berjalan di atas target 2% untuk menutupi periode ketika inflasi berjalan di bawahnya – menandakan bahwa suku bunga sangat rendah akan terjadi di masa depan.

Setelah perdagangan yang bergejolak pada hari Kamis, yang secara singkat mengirim bullion melonjak lebih tinggi segera setelah pengumuman oleh Fed, emas berakhir melemah tajam, dengan investor menghubungkan penurunan itu dengan aksi ambil untung investor dan mencoba untuk menafsirkan implikasi dari langkah bersejarah oleh Fed, menurut untuk beberapa penggemar logam.

Harga emas dikirim dalam perjalanan roller-coaster tadi malam karena investor mencoba menguraikan apa arti dari sikap Fed yang bergeser terhadap inflasi bagi logam kuning, dengan harga melonjak di atas $ 1.970 sebelum meluncur di bawah $ 1.910 segera setelahnya. Emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember naik $ 42,30, atau 2,2%, menjadi $ 1,974.90 per ounce.

Untuk minggu ini, emas mengalami kenaikan mingguan sebesar 1,4%, sementara perak menghitung kenaikan mingguan hampir 4%, berdasarkan penyelesaian kontrak paling aktif Jumat lalu, menurut Data Pasar Dow Jones.

Emas terus dipandang sebagai surga pilihan, sebagaimana dilihat investor ketika ada kekhawatiran yang terkait dengan ekonomi global dan pandemi, bergabung kekhawatiran baru, seperti pengunduran diri Perdana Jepang Menteri Shinzo Abe dan pemilihan presiden AS yang akan datang. Hal ini mengarah pada kebutuhan untuk alokasi aset yang lebih banyak, jadi kenaikan harga emas lebih lanjut pada $ 2.000 per troy ons akan segera hadir.

Logam mulia juga mendapat beberapa dukungan Jumat dari melemahnya dolar AS yang jatuh di belakang penguatan yen Jepang di balik berita bahwa Perdana Menteri Shinzo Abe mengundurkan diri karena kesehatannya yang memburuk.

Indek Nikkei 225 ditutup turun 1,4% dan yen dalam perdagangan USDJPY, menguat untuk berpindah tangan di 105,45, melonjak 1,1%. Indek Dolar AS turun 0,6%. Dolar yang lebih lemah dapat membuat logam mulia yang dihargai dalam mata uang lebih menarik secara relatif.

Secara keseluruhan, harga emas bergerak lebih tinggi karena investor membeli logam mulia sebagai permainan yang dianggap aman melawan ketidakpastian yang diciptakan oleh pandemi COVID-19. Tanggapan terhadap penyakit mematikan oleh pemerintah dan bank sentral juga telah meningkatkan minat terhadap emas, yang dipandang sebagai lindung nilai terhadap pencetakan uang dan aset yang menopang di lingkungan dengan suku bunga rendah.

Dalam laporan ekonomi AS, data pengeluaran konsumsi pribadi naik 0,3% pada Juli, sementara inflasi inti untuk bulan tersebut naik 0,3%, dan pembacaan belanja konsumen naik 1,9% bulan lalu, sementara pendapatan pribadi naik 0,4% pada Juli. Sementara itu, survei sentimen konsumen akhir pada Agustus naik menjadi 74,1 dari pembacaan awal 72,8, menurut University of Michigan.