Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ekonomi Jepang tumbuh pada laju tercepat dalam catatan pada kuartal ketiga, rebound tajam dari kemerosotan pascaperang terbesarnya, karena peningkatan ekspor dan konsumsi membantu negara tersebut bangkit dari kerusakan yang disebabkan oleh pandemi virus korona. Namun, kenaikan tajam ini sebagai satu kali dari kedalaman resesi, sehingga setiap rebound lebih lanjut dalam ekonomi akan menjadi moderat karena kebangkitan infeksi di dalam dan luar negeri mengaburkan prospek ekonomi saat ini.

Perekonomian Jepang tumbuh 21,4% secara tahunan pada kwartal Juli-September, mengalahkan perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 18,9% dan menandai kenaikan pertama dalam empat kuartal, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin (16/11/2020). Itu merupakan peningkatan terbesar sejak data pembanding tersedia pada tahun 1980 dan mengikuti penurunan 28,8% pada kuartal kedua, ketika konsumsi terpukul dari tindakan penguncian untuk mencegah penyebaran virus.

“Pertumbuhan yang kuat pada Juli-September kemungkinan merupakan rebound satu kali dari kontraksi luar biasa yang disebabkan oleh langkah-langkah penguncian,” kata Yoshiki Shinke, kepala ekonom di Dai-ichi Life Research Institute. “Perekonomian mungkin tidak jatuh dari tebing. Namun mengingat ketidakpastian atas prospek, saya akan keliru untuk berhati-hati dalam hal kecepatan pemulihan, “katanya.

Rebound sebagian besar didorong oleh rekor lonjakan konsumsi swasta 4,7%, karena rumah tangga meningkatkan pengeluaran untuk mobil, rekreasi dan restoran, kata seorang pejabat pemerintah dalam sebuah briefing. Permintaan eksternal juga menambahkan 2,9 poin persentase ke pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) berkat rebound permintaan luar negeri yang mendorong ekspor sebesar 7,0%, data menunjukkan.

Tetapi belanja modal turun 3,4%, menyusut untuk kuartal kedua berturut-turut sebagai tanda yang mengkhawatirkan bagi pembuat kebijakan yang berharap untuk merevitalisasi ekonomi dengan belanja sektor swasta.

Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura mengatakan ekonomi masih memiliki lebih dari 30 triliun yen ($ 287 miliar) kesenjangan output negatif, atau kapasitas cadangan, yang sebagian harus diisi oleh paket stimulus baru yang sedang dikerjakan. “Kami tidak dapat menutupi semua kesenjangan output hanya dengan belanja pekerjaan umum. Kami juga perlu memacu investasi swasta. Tetapi ukuran (kesenjangan output) adalah sesuatu yang akan kita lihat ”dalam menyusun paket pengeluaran baru, katanya dalam konferensi pers.

Kesenjangan keluaran negatif terjadi ketika keluaran aktual kurang dari kapasitas penuh perekonomian dan dipandang sebagai tanda permintaan yang lemah. Tanpa stimulus tambahan, Jepang mungkin mengalami jurang fiskal tahun depan sebagai efek dari dua paket besar yang dikerahkan awal tahun ini – senilai $ 2,2 triliun gabungan – mereda.

Perdana Menteri Yoshihide Suga telah menginstruksikan kabinetnya untuk membuat paket lain, yang menurut para analis dapat berkisar antara 10-30 triliun yen. “Komentar Nishimura tentang kesenjangan output 30 triliun yen menunjukkan bahwa ukuran paket baru akan meningkat,” kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute.

Bank of Japan juga diperkirakan akan memperpanjang program pendanaan perusahaannya melewati batas waktu Maret, dengan keputusan diharapkan bulan depan atau Januari, kata para analis.

Terlepas dari beberapa tanda perbaikan dalam beberapa bulan terakhir, analis memperkirakan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu menyusut 5,6% pada tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret 2021 dan mengatakan perlu waktu bertahun-tahun untuk kembali ke level sebelum COVID. Saat ini, satu Dolar AS dibeli pada 104,52 yen.