harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Perdagangan di hari Senin (25/05/2020) berjalang tenang, dimana harga emas melayang lebih rendah karena dua pusat perdagangan terbesar di dunia ditutup untuk liburan. Momentum melemah saat pasar New York dan London menikmati akhir pekan yang panjang. Namun, para analis mencatat bahwa ada cukup sentimen bullish untuk terus mendukung harga selama bulan-bulan musim panas yang lambat. Dalam aktivitas perdagangan rendah selama sesi liburan, emas berjangka Juni lalu diperdagangkan pada $ 1,727.20 per ounce, turun 0,48% pada hari itu.

Beberapa analis telah mencatat bahwa emas hanya melihat beberapa penjualan teknis lebih lanjut setelah harga mendorong ke tertinggi baru 7,5 tahun minggu lalu. Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex, mencatat dalam sebuah laporan pada hari Minggu bahwa aksi ambil untung setelah tertinggi minggu lalu tidak mengejutkan karena indikator momentum belum mengisyaratkan langkah pelarian. Dia menambahkan bahwa $ 1.700 telah menjadi area dukungan yang dia tonton karena harga telah bertahan di atas level itu sejak 13 Mei. “Kami masih melihat target penting berikutnya dekat $ 1800,” katanya.

Sementara analis di Commerzbank mengatakan bahwa mereka juga mengawasi support di $ 1.700 per ounce. Mereka juga mengatakan bahwa tidak mengherankan pasar emas telah mendatar setelah tertinggi multi-tahun minggu lalu. “Kami percaya bahwa harga hanya mengambil nafas dalam tren ke atas yang utuh. Hanya jika itu turun di bawah ambang batas ini [$ 1.700 per ounce] maka kemungkinan fase koreksi yang berkepanjangan akan terjadi. Ada sedikit yang menunjukkan bahwa ini akan terjadi pada saat, bagaimanapun, “kata para analis.

Analis di IG Markets mengatakan bahwa mereka tetap bullish pada emas selama harga tetap support kritis di atas $ 1.692 per ounce.

Meskipun emas tampaknya memegang di atas dukungan kritis, Ipek Ozkardeskaya, analis senior di Swissquote Bank, mengatakan bahwa pasar membutuhkan percikan untuk memicu rally baru yang lebih tinggi, yang bisa berasal dari pasar ekuitas yang lemah. “Emas tetap menawar di dekat $ 1725 per ounce, karena investor percaya bahwa potensi naik dapat dibuka dengan tanah longsor baru di seluruh ekuitas global. Namun, apa pun yang kurang dari penjualan risiko yang cukup besar dan tahan lama harus mempertahankan penjual top di tempat mendekati $ 1.750, katanya.

Menurut beberapa analis pasar, ini akan menjadi minggu besar untuk data ekonomi. Selasa, pasar akan melihat bagaimana sentimen konsumen adil di tengah pandemi COVID-19.

Minggu ini akan menjadi minggu besar untuk data ekonomi. Selasa, pasar akan melihat bagaimana sentimen konsumen adil di tengah pandemi COVID-19. “Langkah pemulihan bertahap, bahkan di negara-negara yang telah melonggarkan kebijakan jarak sosial, konsisten dengan pandangan kami bahwa AS menghadapi jalan panjang di depan segala jenis normalisasi,” kata ekonom di Nomura.

Pada bulan April, Board of Conference A.S. mencatat penurunan paling signifikan dalam sentimen konsumen. Ekonom akan cemas untuk melihat apakah telah ada perbaikan karena negara telah melonggarkan beberapa tindakan kuncian.

“Terlepas dari stabilisasi sentimen, pemulihan permintaan yang lebih lambat dari yang diperkirakan atau gelombang kedua kasus COVID-19 terus menghadirkan risiko signifikan terhadap prospek. Selain itu, dengan keberpihakan kembali ke negosiasi fiskal, kegagalan untuk memperluas dukungan fiskal kemudian musim panas ini dapat mengakibatkan penurunan tajam dalam prospek konsumen. Klaim pengangguran awal yang membandel secara tajam minggu ini menyoroti berlanjutnya tekanan pasar tenaga kerja yang kemungkinan akan bertahan, “kata analis di Nomura.

Kemudian di minggu ini, pasar akan mendapatkan pembacaan kedua dari data produk domestik bruto kuartal pertama. Pembacaan pertama menunjukkan bahwa ekonomi AS turun 4,8% dalam tiga bulan pertama tahun ini, tepat ketika ekonomi mulai merasakan dampak pandemi COVID-19.