Bursa saham AS jatuh, kepanikan melanda aksi jual.

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir sedikit lebih rendah dalam perdagangan di hari Selasa (13/10/2020) yang berombak karena investor melihat beberapa pembuat obat AS menghadapi kemunduran dalam uji coba vaksin atau pengobatan untuk COVID-19. Para pialang di Wall Street juga mengurai laporan pendapatan dari beberapa lembaga keuangan terbesar, yang menjadi awal musim pelaporan di kuartal ketiga ini.

Indek Dow Jones turun 157,71 poin atau 0,55% menjadi 2.8679,81, sedangkan S&P 500 turun 22,29 poin atau 0,63% menjadi 3.511,93. Nasdaq turun 12,36 poin, atau 0,1%, menjadi ditutup pada 11.863,90. Ketiga tolok ukur ekuitas utama menghentikan kemenangan beruntun empat hari.

Pada perdagangan sebelumnya di hari Senin, Indek Dow Jones naik 250,62 poin atau 0,9% menjadi 28.837,52. S&P 500 bertambah 57,09 poin, atau 1,6%, menjadi 3.534,22 sedangkan Nasdaq naik 296,32 poin, atau 2,6% menjadi 11.876,26. Itu adalah kenaikan hari keempat berturut-turut untuk ketiga indeks acuan.

Wall Street melihat sinyal bahwa industri farmasi AS menghadapi tantangan dalam pencarian valsin COVID-19, yang sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 37 juta orang di seluruh dunia, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Raksasa farmasi Johnson & Johnson mengumumkan penghentian sementara semua uji coba vaksin COVID-19. Dan uji klinis untuk pengobatan antibodi virus korona yang dilakukan oleh Eli Lilly dijeda karena “potensi masalah keamanan”.

Investor juga mencerna hasil pendapatan dari JPMorgan Chase, yang menghasilkan pendapatan lebih baik dari perkiraan tetapi memberikan pendapatan yang sedikit lebih lemah dari perkiraan.  Bank terbesar di negara itu mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka memiliki laba bersih sebesar $ 9,443 miliar, atau $ 2,92 per saham pada kuartal ketiga, dibandingkan dengan $ 9,080 miliar, atau $ 2,68 per saham, pada periode tahun sebelumnya. Namun, pendapatan turun menjadi $ 29,941 miliar dari $ 30,014 miliar. Alasan utama lonjakan EPS adalah penurunan provisi kerugian pinjaman yang turun 90% menjadi hanya $ 611 juta.

Citigroup melaporkan laba dan pendapatan kuartal ketiga yang melampaui ekspektasi sementara BlackRock mengatakan bahwa laba kuartalan naik 22% karena investor berbondong-bondong ke suite dana investasinya di tengah periode yang tidak stabil, tetapi sebagian besar meningkat dramatis, di pasar ekuitas.

Selain pendapatan perusahaan, dimulainya acara penjualan dua hari Amazon.com dan peluncuran daftar iPhone baru dari Apple Inc. sebagai ponsel yang kompatibel dengan 5G menarik perhatian, karena investor menilai bagaimana tanggapan konsumen di era pandemi yang telah melemahkan ekonomi.

Sementara itu, pembicaraan terhenti di Kongres seputar paket lain bantuan keuangan virus korona juga menjadi pemikiran para pelaku pasar dan datang dengan latar belakang laporan peningkatan terkecil dalam infeksi virus korona baru dalam seminggu di AS.

Investor menjadi nyaman dengan potensi partai Demokrat menyapu Gedung Putih dan Kongres pada ekspektasi bahwa hasil seperti itu akan mengarah pada paket stimulus fiskal jangka pendek yang lebih besar awal tahun depan, kata para analis.

Narasi stimulus terbaru tidak menunjukkan apa-apa dalam waktu dekat tetapi prospek ‘Gelombang Biru’ jelas membuka jalan bagi stimulus masa depan yang lebih besar. Sementara itu, pasar tampaknya menyeimbangkan kekhawatiran COVID dengan prospek politik dan prospek stimulus.

Sementara itu, rumah sakit di beberapa bagian negara mengalami peningkatan jumlah pasien virus korona menjelang musim flu musim dingin. Rawat inap di AS berada pada level tertinggi sejak 2 September, menurut data dari Proyek Pelacakan COVID, The Wall Street Journal melaporkan.

Dalam data ekonomi, indeks harga konsumen September naik 0,2%