Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Data ekonomi terkini menunjukkan bahwa harga konsumen inti di Jepang untuk bulan Oktober turun 0,7% dari tahun ke tahun, sebagaimana dengan perkiraan. Memudarnya laju inflasi ini sebagai dampak kenaikan pajak, sementara program diskon bagi industri perjalanan membebani CPI. Diyakini bahwa harga konsumen akan terus jatuh dimasa yang akan datang.

Mengutip dari Reuters, indek harga konsumen inti Jepang turun pada bulan Oktober dengan laju tahunan tercepat mereka dalam hampir satu dekade karena dorongan dari kenaikan pajak penjualan tahun lalu mereda, meningkatkan kekhawatiran kembalinya deflasi untuk ekonomi yang masih berurusan dengan COVID. -19.

Diyakini harga konsumen akan terus jatuh dalam beberapa bulan mendatang karena konsumsi yang lesu, menimbulkan keraguan pada pandangan bank sentral Jepang pada akhirnya akan melihat harga bangkit kembali menuju target inflasi 2% yang sulit dipahami.

Kebangkitan infeksi virus korona juga mengaburkan prospek, karena dapat merugikan konsumsi dan mengurangi dorongan pertumbuhan dari langkah-langkah stimulus pemerintah. Lebih-lebih bila menghilangkan satu-satunya faktor, tren harga konsumen melemah. Jika pembatasan makan dan perjalanan diberlakukan kembali, itu bisa menggagalkan pemulihan ekonomi Jepang yang rapuh.

Harga konsumen inti, yang tidak termasuk biaya makanan segar yang tidak stabil, turun 0,7% pada Oktober dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, sesuai dengan perkiraan pasar median. Itu adalah penurunan bulan ketiga berturut-turut dan penurunan tahun ke tahun terbesar sejak Maret 2011, data menunjukkan.

Penurunan ini sebagian besar disebabkan oleh efek dasar yang tinggi dari dorongan inflasi tahun lalu, menyusul kenaikan pajak penjualan menjadi 10% dari 8%, serta kampanye diskon pemerintah yang lebih baru untuk perjalanan domestik yang bertujuan menghidupkan kembali pariwisata. Harga bahan bakar dan energy mulai dari bensin, hingga listrik juga turun, sehingga membebani harga keseluruhan, demikian sebagaimana ditunjukkan dalam data tersebut.

Harga konsumen inti mungkin mengalami penurunan tahunan sekitar 1% dalam beberapa bulan mendatang, yang dapat memicu kekhawatiran deflasi dan mendorong rumah tangga untuk menunda pengeluaran.

Ekonomi Jepang tumbuh pada laju tercepat dalam catatan pada kuartal ketiga, rebound tajam dari kemerosotan pascaperang terbesar, karena ekspor dan konsumsi pulih dari kerusakan parah yang disebabkan oleh pandemi. Diyakini bahwa pertumbuhan akan melambat lagi karena kebangkitan infeksi di seluruh dunia melemahkan sentimen rumah tangga dan bisnis.

Perdana Menteri Yoshihide Suga telah menginstruksikan kabinetnya untuk menyusun paket stimulus baru, meskipun peningkatan infeksi baru dapat mempengaruhi nasib kampanye pemerintah yang mendorong rumah tangga untuk bepergian dan makan di restoran.