Federal Reserve ( FED ) dianggap musuh no. 1 oleh bursa saham

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Kebijakan moneter Federal Reserve mendekati netral yaitu tingkat yang tidak menambah atau menekan inflasi, kata Gubernur Bank Sentral AS wilayah Minneapolis Neel Kashkari, pada hari Jumat (20/04).

Dalam sebuah wawancara di CNBC, Kashkari mengindikasikan dia mungkin tidak mendukung kenaikan suku bunga tambahan tahun ini. Ia juga mengatakan bahwa tingkat bunga netral bisa 2%.  Saat ini, kisaran target untuk tingkat dana federal adalah 1,5% hingga 1,75%.

Sementara itu, pejabat The Fed lainnya memiliki perkiraan netral yang lebih tinggi. Sejauh ini Gubernur Kashkari dan James Bullard, Gubernur wilayah St. Louis yang telah mendesak rekan-rekan mereka untuk berhati-hati tentang kenaikan suku bunga. Ketiga belas pejabat lainnya umumnya mendukung kenaikan suku bunga secara bertahap. The Fed telah menargetkan dua langkah lagi tahun ini.

Gubernur Lael Brainard dalam kesempatan terpisah mengatakan bahwa The Federal Reserve harus waspada terhadap ketidakseimbangan keuangan mengingat waktu yang biasa stimulus kebijakan fiskal.

Itu “tidak biasa” untuk pemotongan pajak yang cukup besar dan dorongan dalam pengeluaran pemerintah pada titik siklus bisnis ini, Brainard mengatakan dalam sebuah wawancara di CNBC. “Pada saat kami tumbuh di atas tren dan pemanfaatan sumber daya semakin ketat, kami ingin memastikan bahwa kami tidak melihat ketidakseimbangan berkembang,” katanya.

Brainard mengatakan dua kemungkinan ketidakseimbangan telah menarik perhatiannya. “Salah satunya adalah penilaian aset agak membentang,” termasuk obligasi junk ketat dan menyebar pinjaman leveraged, katanya. Kedua adalah peningkatan leverage di sektor korporasi AS, kata Brainard. Melihat konsumen, pinjaman tetap cukup moderat karena rumah tangga baru saja menyelesaikan deleveraging setelah krisis keuangan, katanya.

Kashkari menambahkan bahwa dia tidak melihat “lampu merah menyala bahwa krisis akan datang” dari ketidakseimbangan keuangan. Dia mengatakan Fed tidak akan mengubah kebijakan meskipun bursa saham turun. “Jika pasar benar, saya tidak berpikir itu akan menjadi apa yang mendorong kebijakan suku bunga kami,” katanya.

Brainard, yang telah dovish sejak bergabung dengan bank sentral, mengatakan dia mendukung target Fed untuk kenaikan suku bunga bertahap tahun ini. Inflasi “baru mulai bergerak” menuju target 2% Fed. Ini adalah “apa yang diharapkan” dan sejalan dengan target Fed inflasi 2%, katanya.

Kashkari mengatakan the Fed harus berhati-hati karena perataan kurva imbal hasil. “Ini setidaknya lampu kuning berkedip” bahwa premi antara Obligasi 2-tahun dan 10 tahun menyempit, katanya. Suatu inversi kurva hasil telah menjadi prediktor akurat dari resesi.

Pejabat Fed lainnya, seperti Gubernur Fed Randal Quarles, mengatakan mereka tidak begitu khawatir tentang kurva imbal hasil yang merata.

Baik Brainard dan Kashkari sama-sama setuju bahwa sulit untuk menebak bagaimana gesekan perdagangan antara AS dan China akan berkembang. Tarif pembalasan bisa melemahkan kepercayaan global dan mengganggu rantai pasokan, kata mereka. “Setiap kali seseorang berkata kali ini berbeda, itu membuat saya gugup,” kata Kashkari.

Indek Dow Jones turun hampir 300 poin pada akhir Jumat karena imbal hasil Obligasi 10-tahun naik menuju 3%. (Lukman Hqeem)