Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Salah satu pejabat tinggi Federal Reserve, Lael Brainard mengatakan bahwa kegagalan Kongres pada RUU stimulus fiskal lain akan menyebabkan ‘pemulihan yang lebih lambat dan lebih lemah’ Menurutnya, ini bisa merusak ekonomi, katanya di hari Rabu (21/10/2020).

“Terlepas dari perjalanan virus itu sendiri, risiko penurunan paling signifikan terhadap pandangan saya adalah kegagalan dukungan fiskal tambahan untuk terwujud,” kata Brainard dalam pidatonya di konferensi tahunan Society of Professional Economists yang berbasis di Inggris. “Terlalu sedikit dukungan akan menyebabkan pemulihan yang lebih lambat dan lebih lemah,” tambahnya.

Brainard adalah satu-satunya gubernur Fed yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama. Spekulasi telah meningkat baru-baru ini bahwa dia dapat ditawari pekerjaan tertinggi jika Wakil Presiden Joe Biden memenangkan pemilihan presiden pada 3 November.

Dengan suku bunga acuan kebijakan mendekati nol, pejabat Fed berpikir dukungan fiskal adalah obat terbaik untuk perekonomian. Gubernur Fed Jerome Powell mengatakan awal bulan ini bahwa ada risiko yang lebih besar bagi Kongres untuk melakukan terlalu sedikit daripada melakukan terlalu banyak.

Pembicaraan tentang paket stimulus sekitar $ 2 triliun berlanjut antara Pembicara Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin. Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan Selasa sore bahwa pembicaraan akan dilanjutkan karena mereka membuat beberapa kemajuan. Sementara senat Republik terpecah apakah akan mendukung langkah stimulus fiskal lainnya. Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell telah mendesak Trump untuk tidak mendukung undang-undang stimulus apa pun sampai setelah pemilihan.

Dalam sambutannya, Brainard mengatakan dia prihatin bahwa perbaikan terbaru di pasar tenaga kerja kemungkinan akan melambat. Dia mencatat bahwa jumlah orang yang kehilangan pekerjaan tetap telah meningkat. Dukungan “bertarget” dari Kongres dapat mengubah pemulihan “tidak merata” menjadi pemulihan “berbasis luas”, kata Brainard. Banyak rumah tangga AS yang “dibatasi uangnya”, katanya.

“Dengan pengangguran dan pengurangan jam kerja kemungkinan besar akan terus berlanjut, banyak dari rumah tangga ini tidak mungkin dapat mempertahankan tingkat konsumsi baru-baru ini tanpa dukungan fiskal tambahan serta penundaan pinjaman yang diperpanjang dan moratorium penggusuran,” katanya.

Keamanan keuangan para pekerja yang dipindahkan akan sangat bergantung pada apakah tunjangan pengangguran akan diperpanjang atau ditambah – dan jika ini akan terjadi sebelum tabungan tersisa yang diperoleh dari bantuan virus corona sebelumnya, habis, tambahnya.

Indek bursa berjangka saham AS berjuang naik menjelang pembicaraan stimulus fiskal. Dow Jones naik 113,37 menjadi berakhir pada 28.308,79 pada hari Selasa.