Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Jerman memiliki kekuatan fiskal yang cukup untuk melepaskan lebih banyak tindakan penyelamatan dan stimulus jika diperlukan untuk melawan dampak pandemi COVID-19 pada ekonomi terbesar Eropa, Menteri Keuangan Olaf Scholz mengatakan pada hari Kamis (12/10/2020).

“Negara kami memiliki kekuatan finansial tahun ini dan selanjutnya untuk melakukan segala sesuatu yang diperlukan untuk mengendalikan pandemi dan untuk melindungi konsekuensi ekonomi terkait,” kata Scholz kepada kelompok surat kabar RND.

Jerman sejak Maret mengeluarkan serangkaian tindakan penyelamatan dan stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya, dibiayai dengan rekor pinjaman baru hingga 218 miliar euro ($ 256,65 miliar) di mana parlemen menangguhkan batas pinjaman yang ketat dalam konstitusi.

Sebuah sumber pemerintah mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa Scholz berencana untuk menambah utang baru sebesar 120 miliar euro tahun depan untuk mendanai langkah-langkah bantuan lebih lanjut dan membantu perusahaan-perusahaan bertahan dari gelombang kedua pandemi.

“Jika perlu, kami bisa berbuat lebih banyak,” kata Scholz, menambahkan bahwa warga harus terbiasa dengan “normalitas baru” dari jarak sosial dan pembatasan untuk memperlambat penyebaran virus corona.

Selama dokter tidak memiliki terapi dan warga tidak divaksinasi, pihak berwenang harus mengawasi perkembangan pandemi dengan sangat cermat dan bertindak cepat untuk menghindari rumah sakit mencapai batasnya, kata Scholz.

Scholz mengatakan langkah-langkah yang diterapkan sejauh ini berhasil.

“Perekonomian pulih dengan cepat, kemerosotan ekonomi setidaknya terbatas, dan segalanya berjalan lebih baik dari yang diharapkan,” katanya.

Pemerintah saat ini sedang mengerjakan rincian paket bantuan baru senilai hingga 10 miliar euro untuk mengkompensasi restoran, bar, teater, bioskop dan pusat kebugaran yang terpaksa ditutup sejak 2 November.

Scholz mengisyaratkan lebih banyak bantuan finansial untuk wiraswasta, seniman, dan penyelenggara acara budaya. Dia mengatakan kementerian sedang dalam pembicaraan dengan Komisi Eropa untuk menyelesaikan pertanyaan hukum dan dia berharap kesepakatan dapat dicapai segera.