Emas Batangan (Ilustrasi).

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berjangka sedikit naik pada hari Jumat (21/08/2020) untuk menghentikan penurunan ketiga hari berturut-turut. Meski demikian, kenaikan logam mulia hari itu tidak cukup untuk menghindari penurunan mingguan back-to-back pertama sejak pandemi COVID-19 dimulai pada bulan Maret.

Para ahli mengatakan bahwa kebangkitan dolar AS memberi investor jeda dalam membeli emas batangan karena komoditas tersebut dihargai dalam mata uang dan dolar yang lebih kuat dapat membuat emas relatif lebih mahal bagi investor luar negeri.

Dolar AS naik 0,5% pada hari Jumat, mengupas kenaikan lebih tajam di awal sesi tetapi juga menempatkan ukuran dolar terhadap setengah lusin mata uang, Indeks Dolar, di jalur untuk kenaikan mingguan 0,2%, sebagian didorong oleh komentar dari Federal Reserve yang menyiratkan bahwa bank sentral belum bersedia menerapkan strategi tidak konvensional untuk menahan suku bunga lebih rendah lebih lama di tengah pandemi COVID-19.

“Bull emas telah hilang dalam aksi minggu ini karena investor mencerna risalah Fed terbaru yang sementara menyuntikkan kehidupan ke dalam dolar,” tulis Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM, dalam catatan Jumat. Namun, analis FXTM melihat prospek jangka panjang untuk logam kuning itu kuat.

“Terlepas dari kerugian baru-baru ini, fundamental tetap mendukung harga emas yang lebih tinggi dengan potensi rebound,” tulis Otunuga. Dia mengatakan bahwa pelemahan dalam tingkat utang pemerintah, dengan imbal hasil Treasury tenor 10 tahun sebesar 0,631% diantara kisaran 0,80% dan 0,60% dalam beberapa minggu terakhir, kekhawatiran tentang hasil pemilihan presiden AS dan jalur ekonomi setelah perlombaan untuk Gedung Putih sebagai faktor bullish untuk bullion.

“Dolar yang melemah secara luas, imbal hasil AS yang negatif, kegelisahan pra-pemilihan dan meningkatnya kasus virus korona di Amerika Serikat kemungkinan akan menjaga emas bersinar dalam jangka menengah hingga panjang,” katanya.

Selain itu, analis di UBS mengatakan bahwa emas dapat menjadi tempat dalam portofolio yang terdiversifikasi “sebagai cara untuk menangkap pemulihan ekonomi,” dan “lindung nilai portofolio dalam lingkungan tingkat rendah.”

Sementara itu, pada hari Kamis, mantan Wakil Presiden Joe Biden sebelumnya menerima pencalonan presiden dari Partai Demokrat dan menjadikan dirinya sebagai pemimpin yang cakap yang siap untuk mengarahkan negara keluar dari pandemi virus corona, menyiapkan panggung pada November untuk pertempuran dengan Presiden Donald Trump yang sedang menjabat dari Partai Republik.

Harga emas untuk kontrak bulan Desember naik 50 sen, atau kurang dari 0,1%, untuk menetap di $ 1.947 per ons, menandai penurunan mingguan 0,1%, berdasarkan penyelesaian Jumat lalu untuk kontrak paling aktif. Penurunan tersebut menandai penurunan mingguan kedua berturut-turut emas sejak bentangan serupa yang berakhir 20 Maret, menurut data FactSet.