Harga Emas beringsut setelah ketegangan perang dagang mereda

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas di bursa berjangka AS berakhir lebih tinggi pada perdagangan di hari Kamis (23/04/2020), dimana adanya pengetatan pasokan komoditas, kekhawatiran tentang dampak ekonomi pandemi COVID-19, dan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah yang mengangkat harga emas batangan untuk sesi kedua.

Logam mulia bertahan pada kenaikan harga setelah data pasar tenaga kerja mingguan AS menunjukkan 4,4 juta orang mengajukan tunjangan pengangguran untuk pekan yang berakhir 18 April, sehingga total klaim selama sebulan terakhir menjadi 26 juta sejak pandemi coronavirus mengepung ekonomi.

Secara terpisah, indeks manajer pembelian flash IHS Market untuk layanan A.S di bulan April turun ke rekor terendah di 27, sementara PMI manufaktur melemah ke 36,9, level terendah dalam 11 tahun.

PMI A.S “mengerikan” dan angka layanan “benar-benar buruk, tetapi tidak ada perkiraan yang bahkan layak dibuat,” kata Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc.

Terhadap latar belakang itu, emas telah mampu mengamankan keuntungan bahkan dengan dolar AS “masih bertahan kuat”. “Saya pikir bank sentral global telah diam-diam menambah kepemilikan, ritel telah membanjiri [dana yang diperdagangkan di bursa SPDR Gold Trust] dan dengan negosiasi untuk stimulus lebih lanjut untuk memulihkan ekonomi yang akan datang, dan sekarang tidak ada kekhawatiran menjalankan defisit, diposisikan emas baik-baik saja. “

Harga emas untuk pengiriman bulan Juni di Comex naik $ 7,10, atau 0,4%, menjadi $ 1.745,40 per ounce. Harga telah diperdagangkan setinggi $ 1.764,20, tetapi masih melihat penyelesaian tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 14 April setelah menyelesaikan Rabu naik 3%, menurut data FactSet.

Untuk minggu ini sejauh ini, emas berada pada kecepatan untuk kenaikan sekitar 2,7%, sementara perak berjangka melihat kenaikan 0,4%.

“Dalam kebalikan langsung dengan kekenyangan di pasar minyak, emas fisik mengalami kekurangan dan karenanya harga pada kontrak berjangka ‘terdekat dengan pengiriman’ mengalami lonjakan $ 50 + sporadis dalam premi relatif terhadap spot,” tulis Albert Edwards, global ahli strategi di Société Générale, dalam catatan penelitian Kamis.

Sementara itu, Presiden Donald Trump pada hari Rabu dalam sebuah tweet “menginstruksikan Angkatan Laut Amerika Serikat untuk menembak jatuh dan menghancurkan setiap dan semua kapal perang Iran jika mereka melecehkan kapal kami di laut,” sebuah langkah yang juga menawarkan beberapa pengangkatan ke logam mulia.