Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas berakhir lebih rendah pada hari Senin, memberikan kenaikan sebelumnya yang telah mengangkat harga ke level tertinggi sejak 2012, karena hasil positif awal dari vaksin COVID-19 mendorong kenaikan di pasar saham AS, mengurangi permintaan akan logam mulia.

Emas dijual setelah para pedagang optimis atas berita dari Moderna tentang hasil awal positif dari tes vaksin Covid-19. Perusahaan bioteknologi Moderna Inc. mengumumkan hasil positif dari uji klinis Fase 1 untuk vaksin mRNA coronavirus eksperimentalnya. Pasar saham A.S. langsung melonjak karena berita tersebut. Hal ini menunjukkan selera risiko yang lebih tajam di pasar dan membuat sentimen bearish untuk emas safe-haven.

Emas untuk pengiriman Juni di Comex turun $ 21,90, atau hampir 1,3%, untuk menyelesaikan $ 1.734,40 per ounce, menandai kerugian pertama dalam lima sesi. Itu telah menyentuh tertinggi intraday $ 1.775,80, yang menempatkan logam dekat penyelesaian tertinggi sejak 2012. Pekan lalu, emas naik 2,5% berdasarkan kontrak paling aktif pada penutupan Jumat.

“Setelah kenaikan panas terik di paruh pertama April, emas menghabiskan beberapa minggu ke depan mencerna kenaikan itu dengan berdagang sideways dalam pola yang semakin ketat,” kata Brien Lundin, editor Gold Newsletter. “Pola ini menunjukkan penembusan yang membayangi, dan hanya itulah yang kita dapatkan akhir pekan lalu ketika emas ditenagai melalui resistensi naik pada Kamis dan Jumat.”

“Setelah pelarian emas minggu lalu dan kemungkinan besar akan terjadi kenaikan besar lagi, mereka yang memegang posisi short emas besar semakin putus asa untuk mempertahankannya, dan kabar baik tentang vaksin potensial memberikan titik masuk yang bagus,” katanya.

Emas batangan telah menandai sebagian besar pergerakan kisaran mulai dari tinggi $ 1.788 ke rendah $ 1.676 per ons dalam beberapa pekan terakhir tetapi telah didukung oleh kekhawatiran tentang kerusakan pada ekonomi global dari pandemi COVID-19 dan respon kebijakan moneter oleh bank sentral untuk membatasi dampak dari penutupan bisnis, yang baru-baru ini dibatalkan.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dalam “60 Minutes” CBS pada hari Minggu bahwa bank sentral masih dapat memberikan lebih banyak stimulus yang diperlukan untuk membantu mengurangi masalah bagi perekonomian. “Kami tidak kehabisan amunisi dengan tembakan panjang,” kata Powell.