Cina dan Jerman sama-sama menikmati surplus perdagangan tahun lalu

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Neraca perdagangan Jerman dan Cina sama-sama surplus, sayangnya Jerman mengalami penurunan sementara Cina mengalami peningkatan impor.

Indikator ekonomi terkini menunjukkan surplus perdagangan Jerman tahun lalu turun untuk pertama kalinya sejak 2009, data menunjukkan pada hari Kamis, sebuah tanda lebih lanjut bahwa permintaan domestik yang cerah menyerap lebih banyak impor dan perlahan menyeimbangkan kembali ekonomi berorientasi ekspor negara tersebut.

Kanselir Angela Merkel mendapatkan kritik dari pemerintahan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk surplus perdagangan besar antara Berlin dengan Amerika Serikat, sementara skeptisisme terhadap perdagangan bebas meningkat di beberapa negara zona euro yang miskin.

Kepala Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde juga mendesak Jerman untuk meningkatkan belanja domestik dan meningkatkan impor, memperingatkan bahwa penumpukan surplus neraca berjalan yang besar di negara-negara seperti Jerman sebagian bertanggung jawab atas bangkitnya proteksionisme di tempat lain.

Perbaikan neraca perdagangan didorong oleh impor dan bukan oleh ekspor. Artinya Jerman tidak harus mengerem ekspor. Pada 2017, surplus perdagangan Jerman turun menjadi 244,9 miliar euro ($ 300,86 miliar) dari rekor tertinggi 248,9 miliar euro yang dicapai pada tahun sebelumnya, menurut data dari Kantor Statistik Federal. Ini merupakan penurunan pertama sejak 2009. Surplus neraca berjalan yang lebih luas, yang mengukur arus barang, jasa dan investasi, turun tipis menjadi 257,1 miliar euro dari 259,3 miliar euro di tahun sebelumnya.

Pada bulan Desember saja, ekspor musiman disesuaikan naik sebesar 0,3 persen pada bulan ini sementara impor naik 1,4 persen, data dari kantor statistik menunjukkan. Angka ekspor tersebut mengalahkan ekspektasi penurunan 1,0 persen sementara impor juga menguat lebih kuat dari perkiraan penurunan 0,5 persen. Surplus perdagangan musiman yang disesuaikan pada bulan Desember menyempit menjadi 21,4 miliar euro. Ini lebih kecil dari perkiraan konsensus Reuters untuk surplus 21,7 miliar euro.

Pemerintah Jerman mengharapkan kenaikan yang dipimpin konsumen di ekonomi terbesar Eropa berlanjut tahun ini, memperkirakan pertumbuhan 2,4 persen untuk tahun 2018 setelah 2,2 persen di tahun sebelumnya.

Sementara ekspor Cina tumbuh lebih dari yang diperkirakan pada permintaan global di awal tahun. Dalam dolar, ekspor naik 11.1 persen dari tahun ke tahun di bulan Januari, kenaikan yang lebih cepat dari 10.7 persen pada perkiraan ekonom dan kenaikan 10.9 persen yang terjadi pada bulan Desember. Sayangnya impor Cina justru melonjak 36.9 persen pada bulan Januari dari tahun lalu, jauh di atas pertumbuhan yang diharapkan sebesar 10.6 persen. Karena impor yang lebih tinggi, surplus perdagangan turun menjadi $ 20.34 miliar di bulan Januari, yang jauh di bawah tingkat yang diharapkan sebesar $ 54.65 miliar.

Ekspor ke Amerika Serikat naik lebih dari 12 persen dan impor dari A.S. melonjak 26.5 persen. Secara yuan, ekspor naik 6 persen dan impor naik 30.2 persen. Surplus perdagangan mencapai CNY 135.8 miliar. (Lukman Hqeem)