Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir lebih tinggi pada perdagangan di hari Senin (27/07/2020), dimana oara investor menyaksikan para pembuat undang-undang menawar untuk program penyelamatan virus korona dan bersiap untuk minggu tersibuk di musim pendapatan. Indek Dow Jones ditutup naik 114,88 poin atau 0,4%, ke 26.584,77, sedangkan S&P 500 naik 23,78 poin, atau 0,7% berakhir pada 3.239,41. Nasdaq memimpin kenaikan pasar, berakhir 173,09 poin lebih tinggi, atau 1,7%, pada 10.536,27.

Pada perdagangan akhir pekan, indek bursa utama berakhir sedikit lebih rendah, meninggalkan Dow Jones dengan kerugian mingguan 0,8%, sementara S&P 500 turun 0,3% untuk minggu ini. Nasdaq kehilangan 1,3% dimana sektor teknologi menderita akibat tekanan penjualan.

Saham-saham sektor teknologi yang turun kemudian marak dibeli kembali pada hari Senin, dimana investor mengawasi kemajuan di Washington pada rencana pengeluaran utama AS kedua, serangkaian kekhawatiran geopolitik dan pawai lebih tinggi dalam kasus dan kematian COVID-19 A.S. Ada harapan bahwa sektor teknologi bisa lebih tinggi lagi dan terus mendominasi, karena kemampuan mereka untuk memberikan pertumbuhan top-line, sementara sebagian besar perusahaan lain belum bisa selama dihantam wabah Corona.

Senat Republik pada hari Senin untuk mengungkap rencana mereka untuk memberikan bantuan virus corona tambahan, menyusul perselisihan antara mereka dan Gedung Putih pada proposal, kata laporan berita. Namun, rencana Partai Republik untuk mengatasi undang-undang tersebut dalam pendekatan sedikit demi sedikit tetap sangat ditentang oleh Demokrat. Pembicaraan datang sebagai ketentuan yang memberikan tambahan $ 600 per minggu dalam tunjangan pengangguran untuk lebih dari 32 juta orang Amerika yang kehilangan pekerjaan berakhir pada akhir bulan.

“Ada kasus yang sangat kuat untuk dibuat untuk stimulus fiskal tambahan. Kedua sisi lorong politik ingin menurunkan sesuatu, ”kata Talley Leger, ahli investasi Invesco. Dia mencatat pergerakan pelacakan data frekuensi tinggi dari kebiasaan belanja orang Amerika dan pemesanan tempat makan telah terhenti di beberapa negara, menunjukkan pemulihan aktivitas ekonomi A.S. selama pandemi beresiko hancur berantakan.

Sementara itu, ketegangan AS dan Cina membara, ketika AS menutup konsulatnya di kota Chengdu di Cina barat atas permintaan Beijing, sebagai pembalasan atas Washington yang memerintahkan penutupan konsulat Houston China.

Laporan pendapatan emiten masih akan terus berlanjut minggu ini, termasuk hasil dari Alphabet Inc., Amazon.com, Apple Inc. dan Facebook Inc. akan dilaporkan Rabu dan Kamis. Ditengah sepinya sentiment perdagangan, ada sejumlah ketidakpastian di pasar,  termasuk sekitar ekspektasi yang tinggi di sekitar pendapatan saham-saham teknologi.

Kepala eksekutif dari keempat perusahaan tersebut akan muncul dalam sidang kongres pada hari Rabu untuk menjawab pertanyaan tentang praktik bisnis mereka. Melalui akhir pekan lalu, perusahaan yang mewakili 30,5% dari nilai pasar S&P 500 telah melaporkan hasil kuartal kedua, dengan pendapatan mengalahkan ekspektasi sebesar 13,7% secara agregat, dengan 79% perusahaan mengalahkan estimasi yang lebih rendah, kata Jonathan Golub, dari Credit Suisse.

Laju kenaikan harga, bagaimanapun, telah lebih diredam, dimana perusahaan mengalahkan pendapatan dan pendapatan mengungguli pasar sebesar 1,2% versus rata-rata historis 1,6%. Perusahaan yang hilang pada kedua langkah tersebut hanya tertinggal 0,7% dibandingkan rata-rata historis 3,1%.

Data ekonomi terkini menunjukkan, pesanan barang tahan lama untuk Juni naik 7,3%, dan pesanan dikurangi transportasi naik 3,3%, dengan pesanan barang modal inti melihat kenaikan yang sama.

Federal Reserve akan menyimpulkan pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu. Investor umumnya tidak mengharapkan bank sentral untuk membuat pengumuman besar, tetapi Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell mempertahankan nada dovish. Pernyataan Powell juga mungkin beresonansi di Capitol Hill saat negosiasi menuju paket penyelamatan virus korona berlanjut. Jika Jerome Powell menekankan kebutuhan mendesak akan kebijakan fiskal untuk mengatasi kesenjangan ekonomi yang melebar di negara ini yang disebabkan oleh resesi yang didorong oleh COVID, akan sulit bagi mereka di Capitol Hill untuk mengabaikannya.